Live Program Jelajah UHF Digital

12 Siswa dan 2 Guru Tewas Akibat Perahu Terbalik Karena Kelebihan Muatan di India

India – Orang tua siswa yang berada di perahu yang terbalik di danau di negara bagian Gujarat, India, telah menuduh bahwa anak-anak mereka “tidak diberikan jaket pelampung”.

Duabelas siswa, berusia antara tujuh dan 12 tahun, dan dua guru, tenggelam dalam kejadian itu pada hari Kamis di Danau Harni di kota Vadodara.

Polisi telah menangkap dua orang terkait insiden ini. Operasi pencarian masih berlangsung untuk menemukan korban yang belum ditemukan.

Delapan belas siswa dan dua guru telah diselamatkan sejauh ini dan menjalani perawatan di rumah sakit terdekat, kata otoritas.

Meskipun penyebab kejadian tersebut belum diketahui, saksi mata mengatakan bahwa perahu itu dipadati melebihi kapasitasnya yang seharusnya hanya 14 penumpang.

Kejadian tragis ini membuat berita nasional, dan banyak orang tua menuduh pihak berwenang telah membahayakan nyawa anak-anak mereka dengan melanggar norma keselamatan.

Asma Sheikh, kerabat seorang siswa yang diselamatkan, mengatakan kepada BBC Gujarati bahwa meskipun diberi tahu tentang pesta piknik dan perjalanan perahu, pihak sekolah diduga tidak menyediakan jaket pelampung kepada para siswa.

Menteri federal Harsh Sanghvi mengatakan bahwa hanya 10 siswa di perahu yang mengenakan jaket pelampung, yang berarti sebagian besar penumpang tidak memiliki satu.

Ketika BBC Gujarati mengunjungi lokasi kecelakaan pada hari Kamis, beberapa orang tua berkumpul di dekat danau. Banyak dari mereka mempertanyakan mengapa siswa diizinkan naik perahu tanpa peralatan keselamatan yang memadai.

“Ini [kejadian] adalah hasil dari kelalaian… ini memiliki tanggung jawab langsung dari sistem, pemerintah, dan sekolah,” kata seorang orang tua.

Beberapa orang tua mengaku tidak diinformasikan tentang perjalanan perahu dan kejadian tersebut.

Naushin Gandhi, saudara perempuan salah satu siswa yang meninggal, mengatakan kepada surat kabar The Times of India bahwa sekolah telah memberi tahu mereka bahwa para siswa akan dibawa ke taman air, tetapi kemudian membawa mereka ke danau.

“Sejak tragedi itu, saya berusaha keras untuk menghubungi pihak sekolah tetapi tidak ada yang merespons,” katanya.

Beberapa orang tua mengklaim bahwa insiden-insiden seperti ini, yang disebabkan oleh kelalaian otoritas Gujarat, terjadi “sering”. Pada bulan Oktober, setidaknya 135 orang meninggal setelah jembatan gantung pejalan kaki runtuh di Morbi.

Mr Sanghvi menyalahkan operator perahu dan kontraktor atas kejadian terakhir ini dan mengatakan bahwa hal itu tidak dapat disebut “kesalahan”.

Pemerintah Gujarat telah memerintahkan penyelidikan atas insiden ini dan meminta laporan dalam waktu 10 hari.

Menurut laporan media lokal, sekitar 80 siswa dari New Sunrise School pergi piknik, dan sementara beberapa siswa naik perahu, yang lain terlibat dalam kegiatan lain.

Seorang pejabat mengatakan kepada BBC Gujarati bahwa perahu mulai miring karena ada masalah dengan “keseimbangannya” dan kemudian terbalik.

Kecelakaan perahu bukanlah hal yang tidak biasa di India, di mana kapal seringkali kelebihan kapasitas, kurang terawat, dan tidak dilengkapi peralatan keselamatan.

Tahun lalu, 22 orang tewas setelah perahu terbalik di negara bagian Kerala di selatan India.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *