Live Program Jelajah UHF Digital

Akibat Dingin Ekstrem Chicago, Mobil Tesla Mogok dan Ditinggalkan Pemiliknya di Jalan

Chicago – Minggu ini telah menjadi minggu yang dingin di Chicago Amerika Serikat dengan lebih dari 150 juta orang Amerika tinggal di bawah peringatan angin dingin karena suhu beku yang membahayakan. Sementara cuaca ini telah menyebabkan masalah infrastruktur, kesehatan masyarakat, dan bahkan pemilihan, itu juga memengaruhi kelompok demografis yang lebih mengejutkan: pemilik Tesla.

Para pengemudi di Chicago mengalami antrean panjang di stasiun Supercharging dan, dalam beberapa kasus, kendaraan yang sepenuhnya mati karena mobil mereka kesulitan mengatasi cuaca yang sangat dingin. Truk derek juga telah dipanggil untuk menangani Tesla yang kadang-kadang ditinggalkan oleh pemiliknya di jalan setelah kehilangan daya dengan cepat.

“Saya sudah di sini lebih dari lima jam pada saat ini dan saya masih belum bisa mengisi daya mobil saya,” kata Brandon Welbourne, pemilik Tesla di wilayah Chicago, kepada CBS Chicago. “Pengisian daya yang seharusnya memakan waktu 45 menit telah memakan waktu dua jam.” “Ini gila. Ini bencana. Serius,” kata pemilik Tesla lainnya kepada Fox 32.

Sementara itu, video di TikTok telah menjadi viral yang menunjukkan banyak Supercharging di Chicago yang ditinggalkan oleh Tesla “karena suhu di bawah nol ekstrem”.

Dilansir dari Daily Beast, suhu di Windy City tetap di bawah titik beku sebagian besar minggu ini – dengan dingin ekstrem yang tidak terlihat dalam beberapa dekade. Jadi tidak terlalu mengherankan melihatnya berdampak pada transportasi. Namun, pertanyaan tetap ada: Mengapa suhu dingin tampaknya memiliki dampak negatif pada Tesla?

Jawabannya terletak pada baterai ion litium kendaraan, yang sangat rentan terhadap suhu dingin. Efek ini dapat terlihat dengan bel pintu Ring yang menguras daya lebih cepat ketika suhu turun sepanjang hari. Begitu juga dengan ponsel pintar yang Anda baca ini, akan kehilangan daya lebih cepat dalam cuaca dingin.

Akibatnya, cuaca dingin dapat sangat mempengaruhi daya tahan baterai Tesla, menghasilkan jangkauan yang jauh lebih pendek dalam baterai yang terisi penuh. Model 3, X, dan Y dari Tesla dapat kehilangan hingga 24 persen dari jangkauannya dalam suhu beku, sementara Model S dapat kehilangan hingga 28 persen, menurut penelitian yang dikumpulkan oleh Recurrent Auto.

Juga akan memakan waktu lebih lama untuk mengisi daya baterai dalam cuaca dingin karena perangkat lunak Tesla akan secara otomatis membatasi dan menurunkan tegangan pengisian. Ini untuk mengurangi stres pada baterai saat mengatasi suhu dingin. Selain itu, suhu dingin juga dapat mempengaruhi bagian perangkat keras lainnya pada Tesla termasuk port pengisian, yang dapat membeku jika terlalu dingin.

Tesla menyarankan agar para pengemudi memanaskan mobil mereka sebelum meninggalkan rumah melalui aplikasi. Juga, pemilik harus berencana untuk tiba di stasiun pengisian 30 hingga 45 menit lebih awal untuk memperhitungkan waktu pengisian yang lebih lama.

Situasi beku ini adalah contoh bagus dari satu lagi rintangan yang harus diatasi oleh para pendukung kendaraan listrik untuk adopsi yang lebih luas dari mobil listrik. Meskipun mereka menawarkan banyak manfaat – terutama dalam mengurangi dampak perubahan iklim – baterai yang mati akibat cuaca buruk mungkin cukup untuk membekukan beberapa calon pengemudi selamanya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *