Live Program Jelajah UHF Digital

Bandara di India Kacau Gara-gara Penerbangan Batal Akibat Kabut Asap Tebal

India – Otoritas pengawas penerbangan India telah mengeluarkan peringatan kepada maskapai setelah puluhan orang mengeluhkan keterlambatan dan pembatalan penerbangan di media sosial. Pengawas meminta maskapai untuk membatalkan penerbangan “secukupnya jauh hari” dan memberi tahu penumpang tentang keterlambatan secara real time.

Maskapai menyalahkan efek berantai kabut di Delhi atas kekacauan tersebut. Namun, penumpang marah telah menuduh maskapai dan bandara kurang memberikan informasi yang memadai.

Penerbangan pria itu pada hari Minggu mengalami keterlambatan lebih dari 10 jam. Sebuah video yang viral menunjukkan penumpang melompat ke arah co-pilot saat ia memberikan pengumuman di pesawat.

Video lain menunjukkan penumpang makan sambil duduk di landasan pacu di bandara Mumbai, di mana penerbangan mereka dari Goa ke Delhi dialihkan setelah berjam-jam keterlambatan.

Dilansir dari BBC, ratusan penerbangan domestik telah terlambat sejak hari Minggu setelah kabut tebal melanda Delhi, yang merupakan rumah bagi salah satu bandara tersibuk di India. Ini juga merupakan pusat utama bagi maskapai besar seperti IndiGo dan Air India.

Meskipun kabut adalah kejadian tahunan, laporan mengatakan situasinya lebih buruk tahun ini di bandara Delhi karena faktor lain termasuk kekurangan tempat parkir karena pesawat terdampar dan penutupan landasan untuk pemeliharaan.

Gangguan yang meningkat pada hari Minggu, berdampak pada hari Senin dan kemungkinan akan berlanjut pada hari Selasa juga. Departemen cuaca telah memperkirakan dua hari lagi kabut tebal di Delhi dan kota-kota utara lainnya.

Sejak hari Minggu, beberapa penumpang telah menandai menteri penerbangan federal Jyotiraditya Scindia dan berbagai maskapai di X (dahulu Twitter) untuk mengeluhkan keterlambatan penerbangan. Beberapa mengatakan mereka dipaksa duduk di dalam pesawat tanpa makanan dan air karena ketidakjelasan tentang waktu keberangkatan.

Pada hari Senin sore, Mr. Scindia menanggapi kekacauan tersebut dalam sebuah kiriman panjang di X, menyalahkan “kabut luar biasa” di Delhi pada hari Minggu.

“…Jarak pandang bervariasi selama beberapa jam, dan kadang-kadang, turun menjadi nol antara pukul 5 pagi hingga 9 pagi. Oleh karena itu, pihak berwenang terpaksa memberlakukan penutupan operasi untuk sementara waktu bahkan pada landasan pacu CAT III (landasan pacu CAT III tidak dapat menangani operasi tanpa visibilitas nol),” tulisnya, menambahkan bahwa bandara Delhi diminta “segera mempercepat pengoperasian landasan pacu CAT III yang memungkinkan”.

IndiGo mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah merujuk serangan terhadap stafnya ke komite internal independennya untuk “tindakan yang tepat”.

Sebagian besar keluhan berasal dari orang-orang yang bepergian dengan IndiGo, yang merupakan maskapai terbesar di India dari segi jumlah penumpang dan ukuran armada. Maskapai tersebut mengatakan dalam pernyataan pada hari Senin bahwa mereka menyesal atas ketidaknyamanan bagi pelanggan.

“Pembatalan dan keterlambatan [karena kabut yang parah] memiliki efek berantai pada rotasi sepanjang hari, mengakibatkan dampak lebih lanjut pada operasional,” tulisnya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *