Live Program Jelajah UHF Digital

Buckingham Palace Umumkan Raja Charles III Menderita Kanker

Inggris – Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker, demikian diumumkan oleh Istana Buckingham. Meskipun jenis kanker yang dideritanya tidak diungkapkan, diketahui bukan kanker prostat, melainkan ditemukan selama perawatan terbarunya untuk masalah pembesaran prostat.

Raja telah memulai “perawatan rutin” pada hari Senin dan akan menunda tugas-tugas publik selama periode tersebut, demikian disampaikan oleh Istana.

Meskipun berusia 75 tahun, Sang Monarki “tetap sepenuhnya positif tentang perawatan yang dijalani dan berharap untuk segera kembali melakukan tugas publik dengan penuh,” tambah pernyataan tersebut.

Namun, tidak ada rincian lebih lanjut yang dibagikan mengenai tahap kanker atau perkiraan prognosisnya.

Raja Charles secara pribadi memberi tahu kedua putranya tentang diagnosisnya, dan dikatakan bahwa Pangeran Wales menjaga kontak yang teratur dengan ayahnya.

Pangeran Harry, Adipati Sussex, yang tinggal di Amerika Serikat, telah berbicara dengan ayahnya dan akan segera melakukan perjalanan ke Inggris untuk menemuinya.

Raja kembali ke London dari Sandringham di Norfolk pada hari Senin pagi, dan menurut pernyataan istana, ia telah memulai perawatan sebagai pasien rawat jalan.

Meskipun acara publiknya akan ditunda, Raja akan tetap melanjutkan peran konstitusionalnya sebagai kepala negara, termasuk tugas-tugas administratif dan pertemuan pribadi.

Pertemuan mingguan Raja dengan Perdana Menteri Rishi Sunak juga akan berlanjut dan akan dilakukan secara langsung, kecuali ada saran dari dokter untuk membatasi kontak fisik.

Dalam situasi di mana kepala negara tidak dapat melaksanakan tugas resmi, terdapat mekanisme konstitusional di mana “penasihat negara” dapat ditunjuk untuk menggantikan peran sang monarki. Saat ini, orang-orang yang menjabat sebagai penasihat negara meliputi Ratu Camilla, Pangeran William, Putri Royal, dan Pangeran Edward.

Raja Charles sebelumnya menjalani prosedur prostat di rumah sakit pribadi di London lebih dari satu minggu yang lalu. Pada saat itu, perawatan tersebut dilakukan untuk mengatasi masalah yang dianggap “jinak”.

Namun, selama prosedur tersebut, masalah terpisah yang memerlukan perhatian lebih lanjut terungkap, dan akhirnya didiagnosis sebagai kanker.

Istana mengatakan bahwa Raja memilih untuk mempublikasikan informasi tentang perawatan kanker yang sedang dijalani, mengingat bahwa ia sebelumnya menjadi pelindung bagi sejumlah badan amal yang berkaitan dengan kanker selama masih menjabat sebagai Pangeran Wales.

Dalam kapasitasnya sebagai pelindung tersebut, Raja Charles sering kali menyuarakan dukungannya kepada para pasien kanker, keluarga mereka, serta para profesional kesehatan yang terlibat dalam perawatan mereka.

Selain itu, Raja juga telah berbicara terbuka tentang pengalaman perawatan prostatnya, dengan tujuan mendorong lebih banyak pria untuk melakukan pemeriksaan prostat secara teratur.

Kehadiran Raja dalam berbagai kesempatan untuk membahas kanker dan kesehatan pria telah membantu meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pemeriksaan kesehatan dini. Sebagai hasilnya, situs web NHS melaporkan adanya peningkatan kunjungan dan pertanyaan terkait kondisi prostat.

Royal Society of Medicine mengucapkan terima kasih kepada Raja atas upayanya dalam menyoroti pentingnya kesadaran akan kanker dan mengimbau masyarakat yang memenuhi syarat untuk menjadwalkan pemeriksaan kanker sesegera mungkin.

“Dengan memberikan informasi yang cukup, kita bisa lebih baik dalam membantu masyarakat – semoga untuk mengidentifikasi kanker lebih dini atau, jika sudah terjadi, memberikan perawatan yang paling efektif,” demikian kata Dr. Jay Verma, Presiden Royal Society of Medicine.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *