Live Program Jelajah UHF Digital

Chaos di Ekuador, Penjahat Bersenjata Serbu Stasiun TV dan Sandera Karyawan

Ekuador – Sejumlah penjahat bersenjata menyerbu sebuah studio televisi langsung di Ekuador dan mengancam staf yang ketakutan. Karyawan dipaksa berbaring di lantai selama siaran oleh saluran televisi publik TC di kota Guayaquil sebelum siaran langsung terputus.

Polisi mengatakan mereka kemudian membebaskan semua staf dan melakukan 13 penangkapan. Stasiun tersebut melaporkan dua karyawan mengalami luka. Sedikitnya 10 orang tewas sejak darurat selama 60 hari diberlakukan di Ekuador pada hari Senin.

Darurat diumumkan setelah gembong kejahatan terkenal menghilang dari sel penjara. Tidak jelas apakah kejadian di studio TV di Guayaquil terkait dengan hilangnya bos geng Choneros, Adolfo Macías Villamar, atau Fito seperti yang lebih dikenal, dari penjara di kota yang sama.

Di negara tetangga Peru, pemerintah memerintahkan penempatan segera pasukan polisi di perbatasan untuk mencegah ketidakstabilan merambah ke negara tersebut.

Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka mengutuk “serangan frontal” di Ekuador dan “berkoordinasi erat” dengan Presiden Daniel Noboa dan pemerintah Ekuador serta “siap memberikan bantuan”.

Ekuador adalah salah satu penghasil pisang terbesar di dunia, tetapi juga mengekspor minyak, kopi, kakao, udang, dan produk perikanan. Lonjakan kekerasan di negara Andes ini, di dalam dan di luar penjaranya, dikaitkan dengan pertempuran antara kartel narkoba, baik asing maupun lokal, atas kendali jalur kokain ke AS dan Eropa.

Selama serangan di stasiun TV pada hari Selasa (9/1), satu penjahat menodongkan senapan pompa ke kepala salah satu tahanan, yang juga diancam dengan revolver. Seorang wanita terdengar memohon, “Jangan tembak, tolong jangan tembak,” melaporkan kantor berita AFP, sementara seseorang terdengar berteriak dalam rasa sakit yang nyata.

“Mohon, mereka masuk untuk membunuh kami,” kata seorang karyawan TC kepada AFP melalui pesan WhatsApp. “Tuhan, jangan biarkan ini terjadi. Para penjahat ini di udara.”

Seorang juru kamera ditembak di kaki, dan lengan seorang juru kamera lainnya patah dalam serangan tersebut, kata wakil direktur berita. “Melalui earpiece kami, para produser memberi tahu kami, ‘Hati-hati, mereka mencoba masuk, mereka mencuri, mereka merampok kami’,” kata Jorge Rendon kepada kantor berita Reuters.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *