Live Program Jelajah UHF Digital

Christian Horner Bebas dari Tuduhan Pelecehan, Tetap Pimpin Tim F1 Red Bull

Christian Horner akan tetap menjadi kepala tim Red Bull F1 setelah dibebaskan dari tuduhan kesalahan setelah dilakukan penyelidikan terhadap dugaan bahwa dia bertindak tidak pantas.

Pria berusia 50 tahun itu telah menjadi subjek penyelidikan oleh seorang pengacara independen setelah dugaan perilaku tidak pantas terhadap seorang karyawan wanita Red Bull.

Temuan dari penyelidikan tersebut dikirim kepada manajemen puncak perusahaan Red Bull di Austria untuk dipertimbangkan, sebelum memutuskan masa depan Horner menjelang Grand Prix Bahrain akhir pekan ini – balapan pertama musim F1 2024.

Diketahui bahwa para eksekutif puncak Red Bull telah menerima dokumen berhalaman 150 yang merinci temuan dari beberapa jam wawancara yang melibatkan Horner. Meskipun dilakukan penyelidikan, Horner tetap menjadi bagian dari persiapan pra-musim Red Bull.

Dia hadir pada peluncuran RB20 – mobil balap Red Bull untuk musim 2024 – pada tanggal 15 Februari, dan mengkonfirmasi kepada media bahwa ini adalah “bisnis seperti biasa” sambil menyatakan ketidakbersalahannya. Horner juga hadir dalam tiga hari pengujian di Sirkuit Internasional Bahrain pekan lalu.

Dilansir dari Crash, terdapat tekanan eksternal dari F1 dan FIA untuk mencari solusi, begitu pula mitra mesin Red Bull – Ford – merasa “frustrasi” karena kurangnya kemajuan yang dibuat, setidaknya secara publik.

Pada Rabu sore, juru bicara Red Bull mengonfirmasi bahwa Horner telah dibebaskan dengan pernyataan berikut: “Penyelidikan independen terhadap tuduhan yang diajukan terhadap Mr. Horner telah selesai, dan Red Bull dapat mengkonfirmasi bahwa keluhan tersebut telah ditolak. Pihak yang mengajukan keluhan memiliki hak untuk melakukan banding. Red Bull yakin bahwa penyelidikan tersebut telah adil, ketat, dan tidak memihak.”

“Laporan penyelidikan bersifat rahasia dan berisi informasi pribadi dari pihak yang terlibat dan pihak ketiga yang membantu dalam penyelidikan, dan oleh karena itu kami tidak akan berkomentar lebih lanjut dengan menghormati semua pihak yang terlibat. Red Bull akan terus berupaya memenuhi standar tempat kerja tertinggi.”

Berita ini berarti bahwa Horner akan memimpin tim dalam F1 2024 saat Red Bull dan Max Verstappen berupaya mempertahankan kedua gelar.

Red Bull menjadi favorit berat untuk mempertahankan kedua gelar dengan desain RB20 mereka yang radikal menarik perhatian paddock.

Verstappen bisa memenangkan gelar dunia keempat berturut-turut tahun ini – sesuatu yang juga dicapai oleh Sebastian Vettel antara tahun 2010 dan 2013, juga dengan Red Bull.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *