Live Program Jelajah UHF Digital

Dapat Gaji Tertinggi di Dunia, Menteri Singapura Terlibat Korupsi

Singapura – Seorang menteri kabinet Singapura telah didakwa korupsi, dalam sebuah kasus langka yang menggemparkan negara yang bangga dengan tata kelola pemerintahan yang bersih.

Subramaniam Iswaran menyatakan tidak bersalah terhadap 27 tuduhan termasuk “menerima imbalan sebagai pegawai negeri”.

Ia dikenal karena mengawasi industri pariwisata Singapura saat Grand Prix Formula Satu membuat debut gemilangnya di negara kota tersebut. Mr Iswaran mengundurkan diri dari jabatannya di pemerintah pada hari Kamis. Dilansir dari BBC, berita mengenai dakwaan korupsi ini mendominasi berita di media Singapura.

Lembar dakwaan yang dirilis oleh jaksa mengungkapkan tuduhan bahwa ia diberi lebih dari S$160.000 ($119.145; £93.850) dalam bentuk penerbangan, penginapan, dan tiket Grand Prix, sebagai imbalan atas kemajuan kepentingan bisnis tycoon properti Ong Beng Seng.

Ia juga dituduh menerima tiket pertunjukan musikal West End dan pertandingan sepak bola.

Mr Iswaran ditangkap tahun lalu bersama Mr Ong, yang berperan penting dalam membawa balapan F1 ke Singapura pada tahun 2008. Mr Ong dinamai dalam semua dakwaan Mr Iswaran, seringkali sebagai pihak yang menawarkan suap yang diduga.

Pada hari Kamis, dalam sebuah surat kepada Perdana Menteri Lee Hsien Loong, Mr Iswaran menulis: “Saya menolak tuduhan tersebut dan bersalah.”

Selain mengumumkan pengunduran dirinya, ia juga mengatakan akan mengembalikan gaji dan tunjangan sejak penyelidikan terhadap kasusnya dimulai bulan Juli tahun lalu.

Mr Iswaran diberhentikan sementara ketika ditangkap, tetapi ia masih menerima bayaran S$8.500 per bulan. Sebagai anggota parlemen, ia juga menerima tunjangan lebih dari S$15.000 per bulan.

Anggota parlemen Singapura termasuk yang tertinggi bayarannya di dunia, dengan gaji awal menteri lebih dari S$45.000 per bulan. Pemimpin telah membenarkan hal ini dengan mengatakan bahwa ini akan melawan korupsi.

Skandal politik yang jarang terjadi telah mengguncang PAP, yang telah lama membanggakan sikap kerasnya terhadap korupsi dan perilaku amoral.

Perdana Menteri Singapura, Mr Lee, mengatakan pada hari Kamis bahwa ia telah menerima pengunduran diri Mr Iswaran dan pemerintahnya telah menangani kasus ini “dengan ketat”.

“Saya bertekad untuk menjaga integritas partai dan pemerintah, serta reputasi kami untuk kejujuran dan tidak dapat disuap. Rakyat Singapura mengharapkan tidak kurang dari itu,” katanya.

Terakhir kali seorang menteri dihadapkan pada penyelidikan korupsi adalah pada tahun 1986, ketika menteri pembangunan nasional Teh Cheang Wan diselidiki karena menerima suap. Ia mengakhiri hidupnya sebelum didakwa.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *