Live Program Jelajah UHF Digital

Ekuador Makin Mencekam, Penjahat Bersenjata Serbu Kampus dan Tembak Warga

Ekuador – Para tentara berada di jalanan di beberapa kota di Ekuador ketika negara itu dilanda hari-hari penuh kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Para penjahat bersenjata menyerbu studio TV umum selama siaran langsung di kota Guayaquil, dan bom meledak di berbagai tempat di Ekuador pada hari Selasa.

Lebih dari 130 staf penjara disandera oleh narapidana di lima penjara. Sebanyak 125 penjaga penjara dan 14 staf administratif disandera di seluruh Ekuador, kata agensi penjara SNAI.

Otoritas setempat mengatakan empat polisi diculik oleh penjahat antara Senin dan Selasa dan masih  disandera. Tiga polisi lainnya dibebaskan pada Selasa malam.

Polisi mengatakan kekerasan masih berlanjut di Guayaquil. Delapan orang tewas dan tiga terluka dalam serangan yang terkait dengan geng kriminal di kota tersebut pada hari Selasa, sementara dua polisi tewas oleh “penjahat bersenjata” di kota tetangga Nobol, kata polisi.

Polisi mengatakan mereka sedang mengidentifikasi tiga mayat yang ditemukan di dalam mobil yang terbakar di selatan kota pada malam hari.

Mahasiswa berlari ketakutan saat penjahat bersenjata memasuki lorong universitas mereka dan bom meledak di seluruh negeri, memicu kekhawatiran bahwa serangan itu dikoordinasikan.

Mereka yang harus keluar, untuk bekerja atau mengunjungi keluarga, melakukannya dengan ketakutan yang besar. Ini telah menjadi 24 jam yang melelahkan dan menyedihkan di pelabuhan utama Ekuador.

Ekuador Makin Mencekam, Penjahat Bersenjata Serbu Kampus dan Tembak Warga
Tentara Ekuador melakukan pengawasan (sumber : barrons)

 

Darurat selama 60 hari dimulai pada hari Senin setelah Adolfo Macías Villamar, atau Fito seorang gembong narkoba yang ketua gengster terkenal Chorenos menghilang dari sel penjaranya.

Presiden Daniel Noboa menyatakan darurat sebagai tanggapan terhadap gelombang kerusuhan penjara dan kaburnya narapidana dari penjara serta tindakan kekerasan lainnya yang oleh otoritas disalahkan pada geng kriminal.

Pemerintah mengatakan kekerasan ini adalah reaksi terhadap rencana Presiden Noboa untuk membangun penjara keamanan tinggi baru untuk pemimpin geng. Presiden mengatakan pada hari Rabu bahwa Ekuador akan mulai mendepak tahanan asing, terutama warga Kolombia, untuk mengurangi jumlah tahanan.

Esteban Torres Cobo, wakil menteri dalam pemerintahan Presiden Noboa, mengatakan perang melawan geng bersenjata bisa mengakibatkan banyak kematian dan korban.

“Ini akan berdarah, tetapi ini adalah perubahan yang kita butuhkan untuk masa depan yang lebih baik, kita tidak bisa menunda keputusan ini selama bertahun-tahun, kita harus mengambil keputusan sekarang,” katanya kepada program Newshour BBC.

Dia mengatakan para pemimpin geng meminta mediasi tetapi “pemerintah tidak akan bernegosiasi dengan siapapun.”

Juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia “sangat terkejut oleh situasi yang memburuk” dan “dampak yang mengganggu pada kehidupan warga Ekuador”.

Sementara itu, Penasehat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan AS “mengutuk dengan keras” serangan-serangan terbaru, sementara juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan Washington berkomitmen untuk “membantu mendukung keamanan dan kemakmuran rakyat Ekuador”.

Polisi telah melakukan 70 penangkapan sejak Senin, termasuk sebagai respons terhadap penyerbuan stasiun TV.

Efek dari serangan berani itu adalah membuat orang mencari perlindungan. Jalanan sebagian besar kosong untuk hari kerja. Banyak yang mengatakan bahwa situasi ini mengingatkan mereka pada kehidupan selama pandemi Covid.

Ratusan tentara, termasuk dalam tank, patroli di jalan-jalan Guayaquil dan ibu kota, Quito. Di seluruh negeri, sekolah tetap ditutup, dengan pelajaran berlangsung secara online.

China, seorang investor besar di Ekuador, juga mengumumkan bahwa mereka sementara menutup kedutaan besarnya dan konsulat-konsulatnya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *