Live Program Jelajah UHF Digital

Fabio Quartararo Masih Pesimis dengan Yamaha di Musim 2024

Setelah musim Yamaha tanpa kemenangan pertama sejak 2003, Fabio Quartararo memasuki jeda musim dingin dengan keyakinan bahwa pabrik Jepang tersebut sedang berubah menuju ‘mentalitas’ pengembangan sepeda motor yang lebih Eropa.

Kabar buruknya adalah Quartararo merasa tidak realistis untuk mengharapkan M1 berubah dari tiga podium dan peringkat kesepuluh di kejuaraan dunia tahun lalu menjadi kandidat juara MotoGP 2024.

Namun, pebalap Prancis tersebut memperkirakan adanya kemajuan yang jelas dan menargetkan periode Februari-Juli sebagai periode kemajuan penting, dibantu oleh kelonggaran uji coba mesin dan pembatasan aerodinamika dari sistem konsesi baru.

Rentang waktu itu juga mungkin-menjadi saat Quartararo mulai mempertimbangkan masa depannya sendiri, dengan kontraknya yang berakhir pada akhir 2024.

“Iya, saya pikir mereka mengubah mentalitas mereka, kita semakin mendekati ‘Eropa’, yang memang kita inginkan, [mengembangkan] segalanya lebih cepat,” kata Quartararo.

“Saya pikir momen yang lebih penting akan dari Februari hingga Juli. Bulan-bulan ini akan sangat penting untuk benar-benar meningkatkan sepeda motor, membuat pembaruan dengan sangat cepat, dan ini akan menjadi momen kunci juga untuk melihat mentalitas mereka.”

Sejauh ini, tanda-tandanya cukup menggembirakan, tetapi juara dunia 2021 tidak mengharapkan keajaiban untuk 2024.

“Pemikiran itu banyak berubah di Yamaha, saya merasa mereka bekerja dengan cara yang jauh lebih baik. Berapa lama Yamaha akan bekerja, saya tidak tahu. Tetapi saya sangat senang melihat seberapa keras mereka bekerja dan mudah-mudahan tahun depan kita sudah bisa… Saya tidak mengharapkan tahun depan bisa bertarung untuk kejuaraan. Tentu saja, ini adalah tujuan utama saya, tetapi kita harus objektif. Kita tidak bisa datang dari posisi ini untuk bertarung untuk kejuaraan dunia.”

“Tetapi saya pikir kita bisa menjadi lebih dekat dan mari kita lihat seberapa keras mereka bekerja untuk tahun depan. Dan kita akan melihat apa yang kita lakukan untuk ’25.”

Yamaha merekrut Alex Rins sebagai rekan setim Quartararo tahun ini, menggantikan Franco Morbidelli yang meninggalkan tim.

Dan di balik layar, pabrikan Jepang ini telah menambahkan dua insinyur Ducati yang signifikan – Massimo Bartolini dan Marco Nicotra.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *