Live Program Jelajah UHF Digital

Ferrari Desak Charles Leclerc Ungguli Carlos Sainz di F1 GP Jepang

Charles Leclerc mendapat instruksi untuk “mengencangkan performanya” agar bisa mengungguli rekan setimnya yang sedang dalam performa prima di Ferrari, yaitu Carlos Sainz, pada Grand Prix F1 Jepang akhir pekan ini.

Sainz berhasil mencetak kemenangan yang mengesankan dalam balapan terakhir di Grand Prix Australia, meskipun baru saja pulih dari operasi usus buntu, yang membuatnya berhasil mengalahkan Leclerc. Dia berhasil memanfaatkan ketidakhadiran Max Verstappen yang jarang terjadi.

Meskipun absen dalam satu balapan, Sainz, yang belum memiliki kontrak untuk tahun depan, hanya terpaut 11 poin di belakang pemimpin klasemen Verstappen, dan hanya tujuh poin di belakang rekan setimnya.

Sainz sekali lagi menjadi yang lebih cepat dari dua pembalap Ferrari selama sesi latihan Jumat di Suzuka saat ia finis di posisi ketiga, hanya 0,213 detik di belakang.

“Bahkan tahun lalu, Carlos lebih cepat [dibanding Charles] dalam sesi kualifikasi dan balapan,” ujar Bernie Collins, mantan strategi F1, selama liputan Sky.

“Sirkuit ini tidak hanya tentang sesi kualifikasi. Tetapi, jika Anda berhasil melampaui rekan setim Anda, Anda akan mendapatkan keputusan strategi yang lebih baik dan udara yang lebih bersih.

“Charles benar-benar harus meningkatkan performanya, untuk bisa mengungguli Carlos akhir pekan ini.”

Damon Hill, juara dunia tahun 1996, menambahkan, “Charles benar-benar harus bangkit kembali. Karena Carlos telah memulai musim ini dengan kuat.

“Cerita pemulihan Carlos dari operasi usus buntu akan menjadi legenda yang akan dikenang dalam waktu yang lama. Ini adalah comeback yang luar biasa. Dan performa kompetitifnya sepanjang akhir pekan juga patut diacungi jempol.”

“Kini kita sudah sampai pada titik di mana kita mengharapkan Ferrari untuk bersaing dengan keras. Jadi, tidak lagi mengejutkan jika mereka bersaing secara kompetitif.”

“Mereka pasti ingin mengungguli Red Bull dalam persaingan yang sepadan. Mereka tidak ingin memenangkan balapan karena Red Bull mengalami masalah teknis.”

Leclerc, yang finis keenam tercepat dalam sesi latihan bebas pertama, mengakui bahwa Ferrari masih memiliki “banyak pertanyaan yang harus dijawab” dan “hal-hal yang harus diperbaiki” sebelum sesi kualifikasi.

“Masih banyak hal yang harus kita pelajari,” katanya. “Masih ada hal-hal yang harus kita coba. Besok kita akan memiliki sesi latihan bebas ketiga jika tidak hujan. Di situ, kita akan dapat menguji hal-hal yang masih belum terjawab.”

“Pada sesi latihan bebas pertama, kita melakukan beberapa putaran pertama, tetapi lintasan sangat licin sehingga sulit untuk mempelajari sesuatu. Kita kemudian beralih ke ban lunak, tetapi hanya bisa melakukannya dalam satu atau dua putaran.”

“Kita memperoleh sedikit informasi. Masih ada banyak pertanyaan yang harus dijawab dan hal-hal yang harus diperbaiki sebelum sesi kualifikasi.”

Dilansir dari Crash, Sainz mengaku kaget dengan seberapa dekatnya Ferrari dengan Red Bull tetapi menyadari bahwa Red Bull akan “sulit dikalahkan” akhir pekan ini.

“Kami lebih dekat dengan Red Bull dari yang saya perkirakan atau harapkan,” katanya. “Jadi, ada tanda positif dalam hal kemajuan yang telah kami capai dalam lima bulan terakhir.

“Tahun lalu, kami tertinggal delapan per sepuluh detik dalam sesi kualifikasi. Di sini, kami hanya tertinggal dua per sepuluh detik pada sesi latihan bebas pertama, yang merupakan perasaan yang baik dan titik awal yang bagus. Tetapi mereka akan sulit untuk dikalahkan.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *