Live Program Jelajah UHF Digital

Forest City Malaysia: Mengintip Megaproyek ‘Kota Hantu’ Akibat Krisis Properti China

Johor, Malaysia – Setahun yang lalu, Nazmi Hanafiah, insinyur TI berusia 30 tahun ini pindah ke Forest City, kompleks perumahan yang dibangun oleh China di Johor, ujung Malaysia bagian selatan. Dia menyewa flat satu kamar di sebuah menara yang menghadap ke laut.

Setelah enam bulan, dia sudah cukup. Dia tidak ingin terus tinggal di kota yang disebutnya “kota hantu”.

“Saya tidak peduli dengan deposit saya, saya tidak peduli dengan uang. Saya hanya harus keluar,” katanya. Kami sudah menyepakati untuk bertemu di menara yang sama tempat dia dulu tinggal. “Saya merinding hanya kembali ke sini,” katanya. “Sepi di sekitar sini – hanya Anda dan pikiran Anda.”

Pengembang properti terbesar China, Country Garden, mengungkapkan Forest City – sebuah mega proyek senilai $100 miliar di bawah Inisiatif Belt and Road – pada tahun 2016.

Saat itu, boom properti China sedang dalam arus penuh. Pengembang meminjam jumlah uang yang sangat besar untuk membangun di dalam dan luar negeri bagi pembeli kelas menengah.

Di Malaysia, rencana Country Garden adalah membangun metropolis ramah lingkungan yang menampilkan lapangan golf, taman air, kantor, bar, dan restoran. Perusahaan mengatakan bahwa Forest City pada akhirnya akan menjadi rumah bagi hampir satu juta orang.

Delapan tahun kemudian, proyek ini menjadi pengingat kosong bahwa Anda tidak perlu berada di China untuk merasakan dampak krisis propertinya. Saat ini, hanya 15% dari seluruh proyek yang telah dibangun dan, menurut perkiraan terbaru, sedikit lebih dari 1% dari total pengembangan yang dihuni.

Meskipun menghadapi utang hampir $200 miliar, Country Garden mengatakan kepada BBC bahwa mereka “optimis” rencana lengkap akan selesai.

Menyeramkan di sini

Forest City dijanjikan sebagai “surga impian untuk semua umat manusia.” Tetapi pada kenyataannya, itu ditujukan secara khusus untuk pasar domestik China, menawarkan kesempatan kepada orang-orang yang bercita-cita tinggi untuk memiliki rumah kedua di luar negeri. Harganya di luar jangkauan bagi sebagian besar warga Malaysia biasa.

Bagi pembeli China, properti tersebut akan menjadi investasi yang bisa disewakan kepada penduduk setempat Malaysia, seperti Mr Nazmi, atau digunakan sebagai rumah liburan. Pada kenyataannya, lokasi terpencil Forest City – dibangun di pulau reklamasi jauh dari kota besar terdekat Johor Bahru – membuat calon penyewa jera dan mendapat julukan lokal “Kota Hantu”.

Forest City Malaysia: Mengintip Megaproyek 'Kota Hantu' Akibat Krisis Properti China
Hanya 1 persen yang terisi (sumber : reuters/edgar su/file photo)

 

“Jujur, itu menyeramkan,” kata Mr Nazmi. “Saya punya harapan tinggi untuk tempat ini, tapi itu pengalaman yang sangat buruk. Tidak ada yang bisa dilakukan di sini.”

Forest City tentu memberikan atmosfer aneh – terasa seperti resor liburan yang ditinggalkan. Di pantai yang sepi, ada taman bermain anak-anak yang usang, mobil tua berkarat, dan, mungkin tepat, “tangga beton putih” yang tidak ada tujuan. Di tepi air ada tanda peringatan larangan berenang karena adanya buaya.

Di pusat perbelanjaan yang dibangun khusus, banyak toko dan restoran yang tutup – beberapa unit hanyalah situs konstruksi yang kosong. Dengan sentuhan yang surreal, ada kereta bayi kosong yang terus melakukan putaran di sekitar pusat perbelanjaan sambil memainkan “Heads, shoulders, knees, and toes” berulang-ulang dalam bahasa Cina.

Di sebelahnya, di showroom Country Garden, ada sebuah model kota besar yang menunjukkan seperti apa Forest City yang sudah selesai akan terlihat. Duduk di meja penjualan adalah beberapa karyawan yang terlihat bosan – tanda di atas mereka mengatakan: Forest City. Where Happiness Never Ends.

Jauh lebih menarik di sini adalah status bebas bea wilayah ini. Di pantai, Anda akan menemukan tumpukan botol alkohol bekas dan kelompok-kelompok minum lokal, yang menyediakan sebagian besar aktivitas manusia di sini.

Ketika malam tiba, Forest City menjadi sangat gelap. Blok-blok apartemen besar yang menjulang di atas kompleks ini masing-masing berisi ratusan apartemen, tetapi tidak lebih dari setengah lusin yang menyala. Sulit untuk percaya bahwa ada orang yang benar-benar tinggal di sini.

“Tempat ini menyeramkan,” kata Joanne Kaur, salah satu penduduk yang saya temui. “Bahkan siang hari, ketika Anda keluar dari pintu depan, koridor itu gelap.”

Dia dan suaminya tinggal di lantai 28 salah satu menara – mereka satu-satunya yang ada di seluruh lantai. Seperti Mr Nazmi, mereka adalah penyewa dan, juga seperti Mr Nazmi, mereka berencana untuk pergi secepat mungkin.

“Saya kasihan pada orang-orang yang benar-benar berinvestasi dan membeli tempat di sini,” katanya. “Jika Anda mencari ‘Forest City’ di Google, bukan ini yang Anda lihat di sini hari ini.”

“Seharusnya menjadi proyek yang dijanjikan kepada orang, tetapi bukan itu yang terjadi,” tambahnya.

Berbicara dengan orang-orang di China yang membeli unit di Forest City tidak mudah. BBC berhasil menghubungi beberapa pemilik secara tidak langsung, tetapi mereka enggan berkomentar, bahkan secara anonim.

Namun, media sosial menawarkan beberapa bukti anekdotal. Di bawah postingan memuji pengembangan tersebut, seorang pembeli dari provinsi Liaoning berkata: “Ini sangat menyesatkan. Forest City saat ini adalah kota hantu. Tidak ada orang sama sekali. Jauh dari kota, fasilitas hidup yang belum selesai, sulit bergerak tanpa mobil.”

Komentar lain bertanya bagaimana mereka bisa mendapatkan pengembalian dana atas propertinya, dengan satu mengatakan: “Harga unit saya turun begitu banyak, saya tak bisa berkata-kata.” Demikian dilansir dari BBC.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *