Live Program Jelajah UHF Digital

Galeri Seni Nasional Abkhazia Terbakar, Hanguskan 4.000 Karya Seni

Sebuah kebakaran terjadi di Galeri Seni Nasional Abkhazia — sebuah republik separatis yang pro-Rusia yang secara resmi merupakan bagian dari Georgia — pada dini hari Minggu, menghancurkan setidaknya 4.000 karya seni, seperti yang dilaporkan oleh media negara setempat.

“Semuanya hangus terbakar,” kata Menteri Kebudayaan Pelaksana Dinara Smyr, seperti yang dilaporkan oleh agensi berita Apsnypress daerah tersebut. “Ini adalah kerugian tak tergantikan untuk budaya nasional Abkhazia. Saya tercekik oleh air mata. Sulit bagi saya untuk berbicara.”

Apsnypress melaporkan bahwa koleksi galeri tersebut mencakup sekitar 300 karya Alexander Chachba-Shervashidze, seorang pelukis yang diasingkan yang diakui oleh republik pemisah sebagai “seniman Abkhazia profesional pertama.

” Tidak ada yang bertahan dari karyanya, kata Smyr. Galeri Seni Nasional berada di Sukhumi, ibu kota republik separatis tersebut. Abkhazia telah menyatakan pemerintahan sendiri dan didukung oleh Rusia, tetapi tidak diakui secara resmi sebagai negara oleh sebagian besar negara atau oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Menurut Komite Statistik Abkhazia, populasi wilayah ini sekitar 244.000 pada tahun 2021.

Gedung Pameran Pusat Galeri Seni Nasional terbakar pada malam hari, dan layanan darurat dipanggil ke lokasi pada dini hari Minggu, menurut media negara. Pukul 7 pagi waktu setempat, api sudah terkendali, dan pukul 11 pagi kobaran api sudah dipadamkan, kata Apsnypress, menambahkan bahwa 11 brigade pemadam kebakaran dipanggil ke lokasi tersebut dari daerah sekitarnya.

“Kematian karya seni yang membentuk dana Galeri Seni Nasional adalah kerugian yang tak tergantikan bagi warisan budaya negara kita,” kata Parlemen Abkhazia dalam sebuah pernyataan yang diposting di media negara. Sebanyak 150 lukisan oleh seniman-seniman Abkhazia selamat dari kebakaran, Apsnypress melaporkan, mengutip Smyr. Kantor Jaksa Agung Abkhazia juga dikabarkan membuka penyelidikan terhadap penyebab kebakaran.

Dalam unggahan media sosial, Presiden Georgia Salome Zourabichvili menyebut kebakaran tersebut sebagai “tragedi bagi kita semua.” Dia juga mengkritik kepemimpinan daerah tersebut, mengatakan, “Saya menyesali apa yang merupakan konsekuensi langsung dari kelalaian identitas budaya oleh kepemimpinan de facto dan penduduk Rusia.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *