Live Program Jelajah UHF Digital

Gempa Bumi Magnitudo 7,6 Guncang Ishikawa Jepang, 30 orang Tewas

Jepang – Gempa bumi berkekuatan Magnitudo 7,6 yang mengguncang prefektur Ishikawa Jepang pada Senin (1/1) pukul 16.10 waktu setempat menyebabkan korban jiwa dan kerusakan bangunan serta fasilitas umum.

Menurut pejabat prefektur Ishikawa, setidaknya 30 orang kini telah dikonfirmasi meninggal dunia. Wilayah tersebut adalah pusat gempa bumi berkekuatan 7,6 pada hari Senin.

Sekitar 1.000 anggota Pasukan Bela Diri Jepang atau SDF – setara dengan tentara negara itu – sedang melakukan upaya pencarian dan penyelamatan di daerah yang terkena gempa, kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyatakan ingin meyakinkan orang-orang yang terkena dampak gempa bahwa bantuan sedang dalam perjalanan.

Gempa Bumi Magnitudo 7,6 Guncang Ishikawa Jepang, 30 orang Tewas
Kebakaran melanda Wajima pasca gempa (sumber : getty images/BBC)

 

“Angkatan Bela Diri akan menghadapi banyak kesulitan mencapai daerah yang terkena bencana karena jalan telah terputus, tetapi orang-orang yang terperangkap di dalam bangunan harus diselamatkan secepat mungkin sebelum bangunan tersebut runtuh,” katanya.

“Saya telah memerintahkan pejabat Angkatan Bela Diri untuk melakukan segala yang mereka bisa untuk mencapai daerah yang terkena bencana.”

Layanan dasar telah terputus di banyak daerah yang terkena dampak, mempersulit upaya penyelamatan dan pemulihan. Juga terjadi pemadaman listrik dan air di 19 fasilitas medis di tiga prefektur, demikian laporan agensi berita Kyodo Jepang yang mengutip Kementerian Kesehatan.

Beberapa rumah sakit sedang mempertimbangkan untuk mentransfer pasien, demikian laporan mereka. Dengan jalan putus di seluruh wilayah Noto, sekitar 500 orang terdampar di bandara kota Wajima, melaporkan media lokal.

Getaran gempa kuat terasa hingga 200 kilometer dari pusat gempa. Emma Ward, 41 tahun, telah menjelaskan perasaannya yang “terkejut” setelah mengalami gempa bumi selama liburan ski. Orang Britania itu berada di desa resor Hakuba setelah bepergian ke Jepang dari Singapura, tempat dia tinggal.

Gempa Bumi Magnitudo 7,6 Guncang Ishikawa Jepang, 30 orang Tewas
Rumah yang runtuh di Kanazawa (sumber : getty images/BBC)

 

Dia mengatakan kepada BBC bahwa gempa hari Senin datang “tanpa peringatan”, memaksa kelompoknya berlindung di bawah meja di sebuah kafe. Suara gelas dan cangkir yang pecah terdengar dari dapur.

Pada akhirnya, intensitas getaran menyebabkan orang-orang melarikan diri dari bangunan tersebut, katanya. “Bagian terburuk selama gempa bumi adalah tidak tahu seberapa intensitasnya akan menjadi. Ini adalah pengalaman yang sangat menakutkan.” Dia khawatir akan terjadi longsor salju, tetapi tidak ada yang terjadi.

Merujuk pada Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata, mereka mengatakan para pelancong, penduduk setempat, dan staf berlindung di mobil sewaan dan bus wisata di tempat parkir. Tidak ada luka-luka, tetapi ada kerusakan di bandara dan landasan pacu, kata laporan tersebut.

Badan meteorologi Jepang telah mencabut semua peringatan tsunami di sepanjang Laut Jepang setelah gempa berkekuatan 7,6 pada hari Senin, melaporkan penyiar publik NHK. Sebelumnya, semua peringatan tsunami telah diturunkan menjadi “peringatan”.

Dengan dicabutnya peringatan tsunami, tambah Mr. Kishida, mereka sekarang akan mencoba menetapkan jalur laut untuk mencapai bagian terpencil dari semenanjung Noto utara, tempat gempa bumi terjadi.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *