Live Program Jelajah UHF Digital

Gol Liverpool di Menit-Menit Akhir Singkirkan Arsenal dari Piala FA

Inggris – Liverpool mencetak dua gol di penghujung pertandingan untuk mengalahkan Arsenal di Emirates Stadium dan mencapai babak keempat Piala FA.

Arsenal membayar mahal karena gagal memanfaatkan sejumlah peluang dan dihukum ketika Liverpool semakin berbahaya, kebuntuan terpecah ketika tendangan bebas Trent Alexander-Arnold mengenai kepala Jakub Kiwior tujuh menit jelang akhir.

Kemenangan Liverpool diselesaikan dalam detik-detik terakhir ketika serangan mematikan berakhir dengan Luis Diaz menembakkan gol tinggi melewati kiper Arsenal, Aaron Ramsdale.

Arsenal mendominasi paruh pertama, dengan Martin Odegaard menghantam mistar gawang sementara Reiss Nelson dan Kai Havertz juga memiliki peluang untuk memberikan imbalan atas tekanan mereka.

Liverpool, meskipun tanpa kapten Virgil van Dijk yang sakit dan Mohamed Salah yang berada di Piala Afrika, tetap teguh dan selalu menjadi ancaman. Alexander-Arnold menghantam mistar gawang pada paruh pertama dan seiring berjalannya pertandingan, Ramsdale berhasil menyelamatkan dari tembakan Diaz dan Diogo Jota mengenai mistar gawang.

Saat replay yang tidak diinginkan oleh Arsenal atau Liverpool tampaknya akan terjadi, Kiowor yang sial mengantarkan gol bunuh diri dan Diaz memastikan tim Jurgen Klopp melaju ke babak keempat.

Arsenal kekurangan ketajaman Arsenal seharusnya bisa unggul nyaman ketika pertandingan Piala FA ini memasuki babak pertama, tetapi mereka kecewa oleh apa yang semakin terlihat sebagai kelemahan utama dalam tim Arteta.

Pendekatan permainan Arsenal patut diacungi jempol karena mereka membuat Liverpool menderita, tetapi semuanya berantakan pada saat-saat krusial ketika peluang tidak dimanfaatkan.

Ini menyebabkan frustrasi yang meningkat di Emirates seiring berjalannya pertandingan, disertai dengan perasaan bahwa Arsenal akan membayar mahal atas kegagalan mereka di depan gawang.

Gabriel Jesus absen karena cedera lutut, tetapi dia bukan sumber gol yang reguler dan dapat diandalkan, sementara Eddie Nketiah belum menunjukkan bahwa dia adalah jawaban permanen untuk masalah yang semakin membesar bagi Arteta.

Banyak hal bagus tentang tim Arsenal ini, tetapi selalu ada bahaya mereka akan gagal jika seluruh permainan indah mereka tidak diimbangi dengan hasil akhir.

Ini adalah kelemahan yang harus segera diatasi oleh Arteta – sesuatu yang mungkin disetujui oleh manajemen klub mengingat hubungan konstan dengan Ivan Toney dari Brentford. Apakah mereka dapat berbisnis di pasar sulit bulan Januari tetap harus dilihat.

Ini adalah kekalahan ketiga berturut-turut Arsenal sejak hasil imbang yang kredibel di Anfield pada 23 Desember – dan perasaan positif seputar tim Arteta setelah hasil tersebut harus segera dipulihkan.

Liverpool berhasil tanpa bintang-bintangnya Liverpool absen dua pemain terbaik mereka dalam pertemuan perebutan gelar juara Liga Premier dalam pertandingan Piala FA ini – tetapi dengan luar biasa mengatasi absennya Virgil van Dijk yang sakit dan Mohamed Salah yang berada di Piala Afrika.

Mereka berterima kasih atas penyelesaian buruk Arsenal di paruh pertama, tetapi tim Klopp selalu berada dalam permainan dan, bahkan tanpa Salah, mereka memiliki ancaman di lini depan mereka yang semakin terlihat seiring berjalannya pertandingan.

Ibrahima Konate terlihat mencolok – membuktikan bahwa dia dapat memberikan penampilan yang memerintah bahkan tanpa Van Dijk di sampingnya – sementara bek muda Jarell Quansah terus memberikan kesan dalam absennya Joel Matip.

Nunez sekali lagi tidak efisien dengan usahanya mencetak gol, tetapi Jota tampil lincah saat ia terus pulih dari cedera.

Secara keseluruhan, menemukan cara untuk menang tanpa Van Dijk dan Salah akan memberikan gelombang keyakinan diri melalui Liverpool dan pendukung mereka bahwa tim baru Klopp dapat meraih prestasi istimewa musim ini.

Liverpool memimpin Liga Premier, bermain dalam semifinal Piala EFL melawan Fulham pada Rabu, lolos ke babak gugur Liga Europa, dan sekarang dapat menantikan undian babak keempat Piala FA dengan optimisme.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *