Live Program Jelajah UHF Digital

Jorge Martin Kirim Pesan pada Ducati : “Minggu ini Saya Nomor Satu”

Jorge Martin tampil memukau di MotoGP Prancis saat ia mengungguli Francesco Bagnaia dan Marc Marquez. Setelah kehilangan posisi terdepan kepada Bagnaia di awal balapan, Martin menunggu hingga beberapa lap terakhir sebelum memulai serangannya untuk memimpin.

Ketika Marquez mulai mendekati duo terdepan, Martin tahu bahwa ia harus cepat dalam upayanya untuk merebut pimpinan.

Berbicara setelah kemenangannya kali ini, Martin mengatakan: “Ini adalah keempat kalinya saya memecahkan rekor, sprint, dan menang pada hari Minggu. Ini tidak mudah dan Anda harus dalam kondisi yang prima.

“Saya sangat senang tentang ini. Ketika saya datang ke sini, kami duduk di sini empat hari yang lalu pada hari Kamis dan saya tidak mengharapkan hasil ini. Saya sangat senang tentang ini.”

“Saya tidak melakukan start terbaik tapi mengikuti di belakang Pecco adalah strategi yang bagus karena saya sedang mempelajarinya dan membiarkan beberapa lap berlalu untuk mencoba memastikan tekanan ban yang baik, karena dalam kondisi ini dengan kondisi yang dingin mungkin tekanannya turun sedikit.

“Saya percaya diri di belakangnya dan dengan tujuh atau delapan lap tersisa, saya berkata bahwa saatnya untuk melakukan serangan. Saya mencoba pertama kali tapi tidak berhasil.

“Saya sedikit melebar sehingga dia bisa menyerang balik tapi kali kedua saya melakukannya dengan sempurna. Saya mengambil risiko untuk sedikit mengerem lebih keras.

“Empat lap terakhir begitu panjang. Saya mencoba mendorong dan saya sedikit lelah karena balapan ini sangat panjang.

“Angin sedikit berubah dari kemarin jadi sulit. Tapi saya bisa membuat celah kecil ini.”

Setelah memecahkan rekor lap baru, meraih pole position, dan memenangkan sprint, kemenangan Martin adalah pesan yang jelas kepada Ducati tentang siapa pembalap teratas di MotoGP sejauh ini pada tahun 2024.

“Untuk memecahkan rekor di kualifikasi, sprint, dan balapan hari Minggu itu sulit,” tambah Martin. “Saya mengatakan kepada diri saya sendiri siapa nomor satu, siapa nomor satu!”

“Akhir pekan ini saya nomor satu, pasti. Saya senang tentang ini dan mengalahkan Marc dan Pecco luar biasa.

“Mereka adalah juara yang luar biasa dan saya bukan juara MotoGP. Saya sangat senang berada dalam posisi ini hari ini.”

Meskipun pertarungan panjang untuk kemenangan dengan Bagnaia, Martin melakukan sesuatu yang jarang dilakukannya sebelumnya, yaitu mengalahkan juara dunia bertahan dalam pertarungan langsung.

Ditanya apakah itu kemenangannya yang terbaik, Martin berkata: “Saya rasa tidak. Saya pikir Misano musim lalu sangat besar tetapi menang adalah menang dan hari ini bagus.

“Kami tidak saling bertarung sampai lap terakhir saya pikir karena saya memiliki celah kecil jadi saya tidak pikir itu balapan terbesar saya, tapi itu salah satu yang terbaik.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *