Live Program Jelajah UHF Digital

Legenda Sepak Bola Jerman Franz Beckenbauer Meninggal Dunia di Usia 78 Tahun

Legenda sepak bola Jerman, Franz Beckenbauer, yang dianggap sebagai salah satu pemain terbesar dalam sejarah, meninggal dunia pada usia 78 tahun.

Dia memenangkan Piala Dunia sebagai kapten Jerman Barat pada tahun 1974 dan mengangkat trofi tersebut lagi sebagai manajer pada tahun 1990.

Beckenbauer, yang pada dasarnya adalah seorang pemain bertahan, bermain sebanyak 582 kali untuk Bayern Munich dan memenangkan kasta tertinggi Jerman sebagai pemain dan manajer.

Berjulukan ‘Der Kaiser’, sebagai pemain dia juga memenangkan Kejuaraan Eropa pada tahun 1972, serta Ballon d’Or sebanyak dua kali.

Pernyataan dari keluarganya kepada agensi berita Jerman, DPA, berbunyi: “Dengan dukacita yang mendalam, kami mengumumkan bahwa suami kami dan ayah kami, Franz Beckenbauer, meninggal dunia dengan tenang dalam tidurnya kemarin, Minggu (7/1), dikelilingi oleh keluarganya.”

“Kami memohon agar Anda membiarkan kami berduka dalam kesunyian dan menahan diri dari bertanya-tanya.”

Bayern, klub paling sukses Jerman, mengatakan: “Dunia FC Bayern tidak lagi seperti dulu – tiba-tiba lebih gelap, lebih sepi, lebih miskin.”

Mereka menambahkan bahwa tanpa Beckenbauer “Bayern tidak akan pernah menjadi klub seperti sekarang ini”.

Bermain sebagai gelandang, Beckenbauer melakukan penjagaan ketat terhadap Sir Bobby Charlton dalam final Piala Dunia 1966, yang dimenangkan Inggris 4-2, sebelum beralih ke posisi ikoniknya sebagai pemain sweeper bertahan.

Dia juga mencetak empat gol pada Piala Dunia 1966, pada usia 20 tahun, dan memenangkan penghargaan sebagai pemain muda terbaik turnamen tersebut.

Dia melanjutkan untuk bermain sebanyak 103 kali untuk Jerman Barat. Beckenbauer adalah salah satu dari hanya tiga orang yang berhasil mengangkat Piala Dunia sebagai pemain dan manajer, bersama Mario Zagallo dari Brasil dan Didier Deschamps dari Prancis. Zagallo meninggal minggu lalu pada usia 92 tahun.

Sebagai pemain di Bayern, Beckenbauer memenangkan empat gelar liga dan menjadi kapten untuk kemenangan tiga kali Piala Eropa klub Jerman pada 1974, 1975, dan 1976. Dia juga memenangkan Bundesliga dengan Hamburg pada tahun 1982.

Uli Hoeness, presiden kehormatan Bayern dan mantan rekan setim, menggambarkan Beckenbauer sebagai “pribadi terbesar yang pernah dimiliki klub”.

“Sebagai pemain, pelatih, presiden, orang: tak terlupakan. Tidak ada yang akan mencapainya,” kata Hoeness.

“Orang bisa mengatakan mereka melihat sepak bola di zaman Franz Beckenbauer. Dia adalah teman bagi saya, sahabat unik – dan anugerah bagi kita semua.”

Manajer Jerman Julian Nagelsmann mengatakan: “Bagi saya, Franz Beckenbauer adalah pemain sepak bola terbaik dalam sejarah Jerman.”

“Interpretasinya tentang peran libero [sweeper] mengubah permainan. Peran ini dan persahabatannya dengan bola membuatnya menjadi orang bebas.”

“Franz Beckenbauer bisa melayang di lapangan. Sebagai pemain sepak bola, dan kemudian juga sebagai pelatih, dia luar biasa – dia berdiri di atas segalanya. Ketika Franz Beckenbauer masuk ke dalam ruangan, ruangan itu bercahaya.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *