Live Program Jelajah UHF Digital

Lewis Hamilton Beri Alasan Kenapa Pergi dari Mercedes

Lewis Hamilton menegaskan bahwa dia tidak “tidak bahagia” di Mercedes. Hamilton memasuki tahun terakhirnya dengan tim yang memberikan enam dari tujuh kejuaraan F1-nya sebelum dia beralih ke Ferrari musim depan.

Sejak Grand Prix Abu Dhabi 2021 yang tidak beruntung, di mana rekor delapan gelar sepanjang masa menghilang amid kontroversi, mobil Hamilton tidak cukup kompetitif untuk bersaing dengan Red Bull.

Max Verstappen menuju ke arah gelar keempat berturut-turut musim ini. Hamilton memberi tahu CBS tentang keputusannya untuk keluar dari Mercedes: “Bagi saya, perjalanan ini secara emosional sangat besar.

“Hanya karena saya sangat mencintai tim ini.”

“Saya tidak pergi karena saya tidak bahagia di sana. Saya tidak pergi karena masalah hubungan.”

“Mereka telah bersama saya dalam susah dan senang. Jadi, saat ini adalah transisi yang aneh.”

“Kami ada di sini untuk menang. Dan ketika Anda tidak menang, perspektif Anda harus berubah.”

“Dan sekarang hanya tentang mengejar dan tentang peningkatan. Ini tentang bersatu.”

“Bagaimana kita bisa melakukan perbaikan? Bagaimana kita bisa kembali ke tempat yang kita inginkan?”

“Dan memotivasi semua orang. Saya benar-benar menikmati pengalaman itu.”

“Tapi, tiga tahun? Saya sudah cukup dengan ini! Mari kembali ke tempat yang menjadi milik kita.”

Grand Prix F1 Miami yang sulit akhir pekan lalu bagi Hamilton membuatnya dengan muram mengakui bahwa “itu hanya kecepatan mobil kami”.

Dia berada di posisi kesembilan dalam klasemen F1, 111 poin di belakang pemimpin Verstappen.

Tetapi perubahan suasana hati di Ferrari pada tahun 2025 bisa menghidupkan kembali harapan gelarnya.

Hamilton akan mengemudi hingga usia 40-an sambil mengenakan warna-warna terkenal dari tim F1 yang paling sukses.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *