Live Program Jelajah UHF Digital

Manila Macet Parah, Coldplay Sampai Tulis Lagu Tentang Macet Manila yang Gila

Manila – Kemacetan lalu lintas yang terkenal di Manila menjadi tema utama kunjungan Coldplay ke Filipina, dengan vokalis Chris Martin menulis lagu tentang kemacetan yang “gila,” dan pemimpin negara itu mendapat kritik karena menggunakan helikopter untuk menghadiri salah satu dari dua konser band tersebut di dekat ibu kota.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr., istrinya, dan rombongan mereka tiba di Philippine Arena di Bulacan, utara Manila, dengan helikopter pada hari Jumat, seperti yang terlihat dalam foto yang dibagikan di media sosial.

Kritik online muncul karena mempertanyakan mengapa Marcos menggunakan dana publik untuk menghadiri konser dan mengkritik ketidakberaksiannya dalam memperbaiki transportasi massal.

Mobilitas perkotaan telah lama menjadi masalah bagi jutaan warga Filipina yang menghadapi kenyataan duduk berjam-jam di dalam kemacetan, terutama di ibu kota, di mana mobil pribadi, jeepney, taksi, bus, dan trisikad bersaing untuk ruang jalan, sementara sistem metro masih belum berkembang.

Di sisi lain, tidak jarang bagi politisi dan eksekutif bisnis – atau anggota keluarga mereka – untuk menggunakan helikopter pribadi atau pesawat kecil untuk berpindah.

Setelah serangkaian kritik online, komandan keamanan Marcos membela mode transportasinya, mengutip “kondisi lalu lintas yang tak terduga” yang membawa risiko keamanan bagi presiden, menurut pernyataan pada hari Sabtu. Bahkan penyanyi Coldplay, Chris Martin, berkomentar tentang masalah kemacetan Manila, berterima kasih kepada penonton konser karena “bertahan melewati kemacetan.”

“Kami melihat beberapa kemacetan, tapi saya pikir kalian memiliki yang nomor satu di dunia,” katanya, sementara Marcos duduk di antara penonton, seperti yang terlihat dalam video yang beredar di TikTok dan X. Malam berikutnya, Martin mendedikasikan lagu impromptu tentang itu, menyanyikan, “Hanya ada satu hal yang tetap. Kemacetan di Manila benar-benar gila.”

Dilansir dari CNN, Manila menempati peringkat pertama dalam daftar Indeks Lalu Lintas TomTom 2023 dari kota metropolitan dengan waktu perjalanan terlama dari hampir 400 kota di 55 negara di seluruh dunia.

Perusahaan teknologi yang berfokus pada transportasi tersebut memperkirakan bahwa kecepatan rata-rata Manila selama jam sibuk adalah 19 kilometer per jam, dan sekitar 52% jalanannya padat. Biasanya, dibutuhkan lebih dari 25 menit untuk menempuh jarak 10 kilometer.

“Jika Anda ingin mengemudi ke suatu tempat, maka saya memperingatkan Anda. Perjalanan 2 mil akan memakan waktu seminggu atau dua,” tambah Martin dengan nada lagunya, sambil penggemar bersorak setuju. “Jika Anda ingin pulang tepat waktu untuk mandi, nah, saya akan mengizinkan setidaknya setahun setengah.”

Apakah jeepney yang berwarna-warni dan berisik di Filipina akan segera menghilang dari jalan? Menanggapi peringkat negara itu di TomTom, Departemen Transportasi mengatakan dalam pernyataan pada hari Jumat bahwa sedang menjalankan proyek infrastruktur transportasi jalan yang bertujuan “memperbaiki pengalaman pengguna yang bepergian sambil mengatasi kemacetan yang semakin parah di daerah urban yang sangat padat.”

“Kami akan mempercepat proyek-proyek jalan sambil berkolaborasi dengan instansi yang tepat dengan bantuan sektor swasta,” kata Menteri Perhubungan Jaime Bautista.

Filipina tahun ini akan mulai memodernisasi jeepney berbahan bakar diesel dengan minibus. Negara ini juga sedang membangun sistem kereta api massal yang diperkirakan akan beroperasi pada tahun 2025, menurut Philippine News Agency yang dikelola pemerintah.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *