Live Program Jelajah UHF Digital

Marc Marquez Tak Yakin Menang di MotoGP Amerika, Tapi Optimis Raih Podium

Marc Marquez mengecilkan harapan untuk menambah rekor kemenangannya di COTA menjadi delapan melalui kemenangan perdananya bersama Ducati dalam MotoGP Amerika yang akan diadakan Minggu ini.

Marquez tidak mengikuti balapan tahun lalu karena cedera, namun ia tak terkalahkan di COTA sejak 2013 hingga 2018, dan menambahkan kemenangan ketujuhnya pada tahun 2021. Pada tahun 2022, ia berhasil memperbaiki posisinya dari posisi terakhir ke urutan keenam setelah mengalami masalah di garis start.

Kini bergabung dengan Gresini Ducati setelah meninggalkan Repsol Honda, juara MotoGP enam kali itu berhasil naik podium Sprint pertamanya bersama Desmosedici di Portimao baru-baru ini.

Namun, konflik dengan Francesco Bagnaia atas posisi kelima di grand prix menyebabkan keduanya terjatuh dan gagal meraih poin.

Marquez menyatakan bahwa meskipun tanpa insiden itu, masih ada ‘tiga atau empat pembalap yang lebih cepat darinya’ dan dia akan puas jika bisa naik podium pada hari Minggu.

“Kami datang ke lintasan yang sangat cocok dengan gaya berkendara saya. Memang, kami telah mencapai banyak hasil bagus di masa lalu, tetapi saat ini—seperti yang terlihat di Portimao—ada tiga atau empat pembalap yang lebih cepat dari saya,” ujar Marquez.

“Jadi, mari kita lihat apakah saya bisa lebih mendekat. Jika hari ini, Kamis, Anda berkata, ‘Anda akan meraih podium Ducati pertama Anda,’ saya akan setuju. Artinya, sebelum berpikir tentang kemenangan, kita harus bisa naik podium terlebih dahulu. Jadi, langkah demi langkah.”

Meski Qatar dan Portimao adalah sirkuit dimana Marquez tidak terlalu menonjol, ia tak terkalahkan di COTA selama bertahun-tahun.

Di sisi lain, kemenangan Ducati di COTA hingga saat ini hanya diraih oleh Enea Bastianini pada tahun 2022 saat ia masih bersama tim Gresini, yang kini merupakan rekan satu tim Bagnaia di tim pabrik Ducati.

“Tentu saja, Ducati dan Honda memiliki konsep motor yang sangat berbeda,” kata Marquez. “Honda sangat kuat di tikungan berhenti-dan-lanjut, seperti yang ditunjukkan oleh Alex Rins di sini tahun lalu dan seperti yang ditunjukkan oleh saya dan Joan Mir di India.”

“Kita akan melihat bagaimana Ducati berperforma di sini. Saya tahu itu akan berbeda, tetapi tujuan saya adalah mencoba mengalir di lintasan ini. Ini adalah lintasan yang saya sukai. Jadi kami akan mencoba menikmatinya dan kemudian kita lihat apa yang terjadi.”

“Alasan utama saya sangat sukses di sini adalah karena lintasannya [berlawanan arah jarum jam] dan memiliki lebih banyak tikungan ke kiri daripada ke kanan. Ini adalah perbedaan terbesar. Saya juga suka tikungan berhenti-dan-lanjut.”

“Selain itu, saya memiliki salah satu kenangan terbaik dalam karir saya di sini, ketika saya meraih kemenangan pertama saya di MotoGP, dalam balapan kedua.”

“Akan sulit meraih kemenangan akhir pekan ini karena, seperti yang saya katakan, pertama-tama kita harus mencapai hasil yang lebih baik dalam balapan hari Minggu, karena saat ini kami belum mampu bersaing untuk podium.”

“Kami berada di lima besar, tetapi podium masih belum tercapai.”

Konflik di Portimao telah membuat Marquez tertinggal 33 poin dari pemimpin klasemen sementara, Jorge Martin.

Bagnaia mengalami kecelakaan saat memimpin balapan COTA tahun lalu, yang memberikan kemenangan tak terduga kepada Alex Rins dari LCR Honda. Itu adalah kemenangan pertama RC213V sejak kemenangan terakhir Marquez di Misano pada tahun 2021.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *