Live Program Jelajah UHF Digital

Menang di F1 GP Belgia, Max Verstappen Nyaris Samai Rekor Sebastian Vettel

Meski mendapat grid penalty turun 5 posisi di F1 Grand Prix Belgia, Max Verstappen tetap mampu meraih kemenangan kesembilannya secara beruntun. Sergio Perez, rekan setimnya, menyempurnakan kemenangan Red Bull dengan meraih podium kedua.

Verstappen secara perlahan mengatasi pesaingnya dalam balap 44 putaran yang tegang di Spa-Francorchamps, merebut posisi P1 setelah pembalap Ferrari, Charles Leclerc, memulai lomba dari pole. Pemimpin klasemen itu berhasil menjaga mobilnya di trek saat hujan turun di pertengahan lomba yang mengancam tapi tidak membuatnya pindah ke ban intermediate.

Perez juga berhasil melewati Leclerc dan finis di posisi kedua, selisih sekitar 20 detik dari Verstappen, memberikan hasil sempurna bagi Red Bull sejak Grand Prix Miami pada Mei lalu.

Leclerc bertahan di posisi podium terakhir, menahan serangan juara dunia tujuh kali, Lewis Hamilton (yang pit untuk meraih lap tercepat), sementara Fernando Alonso menempatkan Aston Martin-nya di depan mobil Mercedes lainnya, milik George Russell, untuk finis kelima.

Lando Norris awalnya kehilangan banyak posisi setelah memulai lomba dengan ban medium dan kemudian beralih ke ban keras, tetapi pindah ke ban soft ketika gerimis mulai dan membuktikan keputusannya tepat, ia berhasil melewati lawan-lawannya dengan ban yang lebih memiliki cengkeraman, akhirnya finis ketujuh.

Aston Martin mencetak hasil ganda di zona poin dengan Lance Stroll mengikuti rekan setimnya, Alonso, di posisi kesembilan, sementara Esteban Ocon dan Yuki Tsunoda menyelesaikan poin di posisi kedelapan dan kesepuluh melalui beberapa pertarungan terakhir.

Pierre Gasly bertahan di lintasan lebih lama daripada yang lain dengan stint pertamanya, tetapi pit stop yang lambat ketika ia akhirnya masuk ke dalam pit menghambat usahanya dan membuatnya finis di posisi kesebelas saat finish, diikuti oleh Alfa Romeo milik Valtteri Bottas dan Zhou Guanyu.

Williams awalnya berada di zona poin pada awal lomba, dengan FW45 menunjukkan kecepatan luar biasa di lintasan lurus, tetapi performa mereka memudar saat strategi ban slick yang berbeda berjalan, menyisakan Alex Albon di posisi ke-14 dan Logan Sargeant di posisi ke-17.

Duo Haas, Kevin Magnussen dan Nico Hulkenberg, yang keduanya terkena hukuman sebelum lomba, finis di posisi ke-15 dan ke-18, sementara posisi ke-16 ditempati oleh AlphaTauri kedua milik Daniel Ricciardo, yang tidak dapat menyamai pencapaian poin Tsunoda, rekan setimnya.

Hanya 18 mobil yang berhasil menyelesaikan lomba setelah tabrakan di tikungan pertama antara juara podium Sprint, Oscar Piastri, dan Carlos Sainz yang menyebabkan kedua pembalap harus keluar dari balapan. Oscar Piastri mengenai tembok bagian dalam di La Source dan berhenti di sisi trek, sementara mobil Sainz Ferrari mengalami kerusakan sebelum dipanggil untuk kembali ke garasi.

Ketika para pembalap kembali ke parc ferme, Verstappen tak dapat menyembunyikan kegembiraannya untuk merayakan kemenangan kesepuluhnya musim ini, hanya selangkah lagi untuk menyamai rekor kemenangan beruntun sembilan balapan milik Sebastian Vettel.

Kemenangan ini juga berarti Verstappen kini unggul 125 poin dari Perez di klasemen pembalap, ketika pembalap Belanda itu terus mendekati gelar juara dunia ketiganya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *