Live Program Jelajah UHF Digital

Menang Lawan Everton, Manchester City Mulai Bangkit

Inggris – Manchester City harus bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan Everton ketika juara bertahan tetap berada di jalur dengan pemuncak klasemen Premier League, Liverpool.

Tim Pep Guardiola sebelumnya terlihat bakal tertinggal delapan poin dari The Reds, tetapi berhasil bangkit dengan tiga gol pada babak kedua untuk menempati posisi keempat dalam klasemen.

Everton mampu bertahan dari serangan awal City karena Jordan Pickford melakukan penyelamatan penting untuk dua kali menghentikan usaha Julian Alvarez, serta menggagalkan usaha Jack Grealish.

Pada menit ke-64, tamu berhasil membalikkan keadaan melalui penalti Julian Alvarez setelah Amadou Onana melakukan handsball di dalam kotak dan Bernardo Silva mencocor ke gawang terbuka setelah clearance yang salah dari Pickford, membuat Everton mengambang hanya satu poin di atas zona degradasi.

Kemenangan Penting untuk City Juara Treble musim lalu, City mengangkat trofi kelima mereka dalam tahun 2023 yang luar biasa dengan kemenangan di Piala Dunia Klub di Arab Saudi pada Jumat lalu.

Mereka berusaha menjadi tim pertama yang memenangkan gelar Liga Premier selama empat musim berturut-turut, tetapi juara yang sedang terhuyung-huyung ini harus bekerja keras untuk meraih prestasi tersebut.

City mengejar Liverpool dan Arsenal, tetapi tim Guardiola adalah mesin kemenangan yang menjadi ancaman semakin lama musim berlangsung. Pada hari ini tahun lalu, mereka tertinggal delapan poin dari puncak klasemen.

Mereka harus melakukannya dengan cara sulit di Merseyside, terus dihalangi oleh penampilan brilian Pickford, sebelum berhasil membobol gawang kiper nomor satu Inggris itu setelah babak kedua dimulai.

Selesainya Foden sungguh luar biasa, dipukul di dekat tiang dari jarak 20 yard, sementara penalti Alvarez menggandakan keunggulan mereka dan tembakan cemerlang Silva menghukum kesalahan Pickford.

Dilansir dari BBC, margin kemenangan City seharusnya lebih besar, dengan tendangan bebas Alvarez dari jarak jauh yang brilian ditepis oleh Pickford dan Foden membentur tiang pada waktu tambahan.

Setelah rentetan satu kemenangan dalam enam pertandingan terakhir, ini adalah kemenangan yang diharapkan untuk para tamu, tetapi kekhawatiran tetap ada di lini pertahanan di mana mereka gagal mencatatkan clean sheet dalam delapan pertandingan terakhir mereka di liga.

Cedera juga semakin menumpuk, dengan Guardiola mengatakan bahwa bintang duo Erling Haaland dan Kevin de Bruyne absen hingga Januari, dan John Stones keluar lapangan dengan cedera kaki saat melawan mantan klubnya.

Everton Kembali Menengok Ke Belakang Pada babak pertama, manajer Everton Sean Dyche tampaknya menuju kemenangan pertamanya atas Guardiola dalam segala kompetisi, tetapi rekor buruknya melawan pelatih asal Spanyol tersebut terus berlanjut.

Rekam jejak mantan bos Burnley itu melawan Guardiola sekarang menjadi: bermain 18, menang nol, imbang satu, kalah 17. Dalam pertemuan tersebut, tim Dyche telah kebobolan 52 gol dan mencetak lima gol, termasuk gol Harrison di sini.

Peluang terbaik mereka untuk mencetak gol kedua adalah ketika usaha melengkung Harrison dengan bagian luar kakinya sangat diselamatkan oleh Ederson.

Setelah awalnya pulih dari penalti sepuluh poin mereka karena pelanggaran aturan keuangan, Everton sekarang sudah mengalami kekalahan dalam dua pertandingan beruntun dan rival degradasi, Luton Town, semakin mendekati dengan memperlihatkan performa apik dalam beberapa pertandingan terakhir untuk mendekati selisih satu poin di klasemen.

Everton sekarang tidak menang dalam 22 pertemuan terakhir mereka melawan juara bertahan dan akan berkunjung ke Wolves yang sedang dalam performa bagus pada Sabtu ini, setelah sebelumnya menghancurkan Brentford pada hari Rabu.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *