Live Program Jelajah UHF Digital

Mengejutkan, Para Pembalap Ducati Bisa Saling “Mencuri” Data dan Rahasia

Francesco Bagnaia telah menjelaskan bagaimana rekan-rekan Ducati -nya dapat mengakses datanya dan mencuri rahasia barunya, yang menjadi hambatan besar di tengah persaingan gelar MotoGP.

Ducati dijamin akan memenangkan kejuaraan 2023, dengan pembalap pabrik Bagnaia, Jorge Martin dari Pramac, dan Marco Bezzecchi dari VR46 sebagai satu-satunya kontestan yang secara matematis mampu meraih gelar dengan tersisa tiga putaran.

Pembalap juara bertahan Bagnaia memimpin Martin dengan selisih 13 poin menjelang MotoGP Malaysia akhir pekan ini.

Dilansir dari Crash, Bagnaia menjelaskan tantangan unik melawan pembalap Ducati lainnya: “Saya tidak berpikir kami memiliki keuntungan, dalam hal pengalaman di kejuaraan.”

“Saat ini, jika Anda cepat, semua orang melihat data Anda. Anda bersaing melawan yang lain. Bagi saya, ini hebat tapi juga sulit.”

“Mungkin kadang-kadang kami menemukan sesuatu yang berbeda dari mereka. Tapi dalam sesi berikutnya, mereka semua mencobanya!”

“Saya tidak ingin berpikir tentang kejuaraan. Saya akan menyerang seperti biasa, memberikan yang terbaik, mencoba untuk membuka kesenjangan.”

Bagnaia sekarang terbiasa berada di puncak persaingan: “Bertarung untuk gelar ketiga tahun berturut-turut berarti kami melakukan pekerjaan yang sangat baik. Saya tidak berpikir itu akan menjadi kegagalan, jika kita kalah.”

“Menang akan sangat bagus karena saya tidak ingat banyak nama yang telah memenangkan gelar dua tahun berturut-turut. Ini akan menjadi luar biasa bagi saya.”

“Dalam hal tekanan, tahun lalu lebih tinggi setelah 15 tahun tanpa gelar bagi Ducati. Itu lebih intens dan saya merasa beban di pundak saya.”

“Tahun ini berbeda. Saya merasa banyak tekanan, sama, tetapi dengan cara yang lebih memotivasi.”

Gelar perdana Bagnaia, tahun lalu, diraih setelah mengejar Fabio Quartararo dari Yamaha dari belakang 92 poin, jumlah rekor.

“Tahun lalu hanya untuk mendorong tanpa ada yang hilang,” katanya.

“Kami begitu tertinggal dan penting untuk menyelesaikan balapan di depan.”

“Tahun ini berbeda karena kita berjuang melawan motor lain seperti yang saya miliki!”

“Itu berbeda. Jorge melakukan pekerjaan yang luar biasa.”

“Cara dia balapan adalah dengan mendorong banyak hal ke batas. Ban belakang, banyak hal.

“Anda jelas bisa melihat, ketika Jorge mendorong di Mandalika, dia berada di bawah kendali. Dia benar-benar mendorong keras. Kesalahan lebih banyak membuatnya jatuh. Hal bisa berubah seperti ini, jadi Anda harus lebih presisi dan mempertimbangkan lebih dari sekadar performa.”

Bagnaia tidak selalu mendapatkan hasil sesuai keinginannya tahun ini.

Seri kesulitan pada pertengahan musim membuat penggemar bertanya-tanya apakah kesalahan kembali muncul dalam penampilannya, dan dia mengalami kesulitan dengan Desmosedici-nya.

“Masalah saya dimulai di Misano saat pengereman,” katanya.

“Itu sulit. India, Jepang, saya berjuang keras untuk menemukan perasaan untuk berjuang.

“Kemenangan lagi di Mandalika, dengan jenis penampilan seperti ini, membantu kami merasa paling kuat.”

Dia menggambarkan kelemahan yang jelas lainnya: “Kami bekerja keras sepanjang akhir pekan untuk bersiap menghadapi balapan panjang.”

“Setiap saat, kami lebih siap dibandingkan yang lain dalam hal konsistensi dengan ban bekas. Ini bagus tetapi terkadang tidak membantu saya dalam sesi time attack.”

“Ini adalah motivasi untuk bangkit, mencoba untuk menang, mencoba untuk berada di puncak. Tiga kali masuk Q1 dan tiga kali saya finis di podium.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *