Live Program Jelajah UHF Digital

Meski Kesulitan di Tes Pramusim MotoGP 2024, Luca Marini Tak Mau Honda Diubah Jadi Ducati

Malaysia – Luca Marini menolak untuk meminta insinyur Honda untuk mencoba “mengubah” motornya menjadi seperti Ducati meskipun mengalami kesulitan dengan beberapa masalah yang berkelanjutan pada RC213V, termasuk kurangnya cengkraman belakang selama uji coba di Sepang.

Marini menyelesaikan uji coba pramusim MotoGP pertama sebagai yang tercepat ke-18 dengan rekan setim barunya, Joan Mir, di posisi kesembilan.

Ini adalah pertama kalinya dia menjadi pembalap pabrikan setelah menukar Ducati VR46 dengan Repsol Honda, dan meskipun dia sangat dihargai karena pendekatannya yang analitis dalam pengembangan, dia mengakui bahwa dia belum bisa memahami beberapa karakteristik baru dari motornya.

Marini menjelaskan pada Crash hari Kamis (8/2) mengapa Ducati sangat unggul dalam serangan waktu, termasuk menguasai empat posisi teratas di uji coba Sepang:

“Secara umum, mudah untuk melakukan serangan waktu [di Ducati] karena kami hanya mendorong lebih banyak dalam pengereman, dan motor berhenti lebih baik karena ban belakangnya baru. [Cengkraman belakang] membantu menghentikan motor.”

“Ducati menggunakannya dengan baik, mereka menggunakan ban belakang lebih baik daripada Honda, menurut pendapat saya, saat ini. Kami harus memperbaiki di area itu.”

“Dengan ban baru, Anda ingin mencoba mengerem lebih lambat tetapi sulit. Saya kesulitan menghentikan motor. Bagi saya, ini adalah bagian paling sulit – bagian terakhir masuk, kurangnya belokan bagi saya, pada setup saya.”

“Kami perlu memperbaikinya. Joan lebih cepat dan lebih kuat, terutama di bagian ini.”

Namun, apakah dia akan meminta insinyur Honda untuk mengembangkan motor seperti Ducati yang ditinggalkannya?

“Saya tidak berpikir ini adalah cara yang benar,” tegas Marini.

“DNA dari setiap motor harus tetap sama, untuk menggunakan poin-poin kuatnya.”

“Honda memiliki poin-poin yang sangat baik. Kita perlu bekerja padanya. Bukan hanya untuk mengubah motor menjadi sebuah Ducati.”

“Ini bukanlah cara yang benar.”

Poin kuat apa yang dimiliki Honda?

Marini menyimpan kartu-kartunya dengan baik, menjawab: “Banyak!”

Pembalap Honda dan Yamaha diizinkan untuk ikut serta dalam uji coba shake-down, sebelum uji coba resmi tiga hari, sebagai bagian dari peraturan konsesi baru.

Jadi Marini telah menikmati lebih banyak waktu di lintasan daripada sebagian besar pesaingnya dalam upaya Honda untuk kembali ke depan MotoGP.

Marini merefleksikan: “Saya pikir ada banyak hal positif tentang uji coba ini, terutama tiga hari dengan pembalap lain. Lebih jelas untuk memahami potensi kami.”

“Saya kesulitan saat mencoba. Ini berbeda dengan Ducati ketika Anda perlu mendorong banyak. Ada banyak margin untuk memperbaiki.”

“Dengan pengaturan motor, kami mencoba sesuatu dengan basis roda dan keseimbangan secara umum.

“Kami sedang menuju ke arah yang baik dan Qatar akan menarik karena kami akan memiliki lebih banyak bagian untuk dicoba.”

Uji coba Qatar selama dua hari adalah kesempatan terakhir bagi pembalap dan tim MotoGP untuk menambah sentuhan terakhir pada motor mereka sebelum musim dimulai, di lokasi yang sama, pada 8-10 Maret.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *