Live Program Jelajah UHF Digital

Model Kelahiran Ukraina Jadi Kontroversi Setelah Menang Kontes Miss Japan

“Ada hambatan rasial, dan sulit diterima sebagai orang Jepang.”

Itulah yang dikatakan Carolina Shiino dengan berlinang air mata dalam bahasa Jepang yang sempurna setelah dia dinobatkan sebagai Miss Japan pada hari Senin.

Model berusia 26 tahun yang lahir di Ukraina ini pindah ke Jepang pada usia lima tahun dan dibesarkan di Nagoya. Dia adalah warga negara Jepang yang dinaturalisasi pertama yang memenangkan kontes kecantikan ini, tetapi kemenangannya telah memicu kembali perdebatan tentang apa artinya menjadi orang Jepang.

Meskipun beberapa mengakui kemenangannya sebagai “tanda zaman”, yang lain mengatakan bahwa penampilannya tidak sesuai dengan apa yang seharusnya “Miss Japan.”

Dilansir dari BBC, kemenangannya datang hampir 10 tahun setelah Ariana Miyamoto menjadi wanita berdarah campuran pertama yang dinobatkan sebagai Miss Japan pada tahun 2015.

Pada saat itu, dengan seorang ibu Jepang dan ayah keturunan Afrika, kemenangan Ms. Miyamoto menimbulkan pertanyaan apakah seseorang berdarah campuran seharusnya memenuhi syarat untuk memenangkan kompetisi tersebut.

Sekarang, kenyataan bahwa Shiino tidak memiliki keturunan Jepang telah membuat beberapa orang marah di media sosial.

“Seseorang yang dipilih sebagai Miss Japan ini bahkan bukan campuran dengan orang Jepang tetapi 100% Ukraina asli. Paham dia cantik, tetapi ini ‘Miss Japan’. Dimana ke-Jepang-an?” kata sebuah posting di X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

“Kalau dia setengah [Jepang], tentu tidak masalah. Tapi secara etnis dia 0% Jepang dan bahkan tidak lahir di Jepang,” kata komentar lain.

Orang lain mengatakan kemenangannya mengirim “pesan yang salah” kepada orang lain di negara itu.

“Saya pikir orang Jepang alami (akan) mendapatkan pesan yang salah ketika orang yang terlihat seperti Eropa disebut sebagai orang Jepang tercantik.”

Orang lain mempertanyakan apakah pemilihan model kelahiran Ukraina ini adalah keputusan politik.

“Jika dia lahir Rusia, dia tidak akan menang. Tidak mungkin. Jelas kriteria sekarang adalah keputusan politik. Hari yang menyedihkan bagi Jepang,” tuduh salah satu orang.

Setelah pengumuman tersebut, Ai Wada, penyelenggara kontes Miss Japan Grand Prix, mengatakan bahwa acara ini “memberi kami kesempatan untuk memikirkan ulang apa itu kecantikan Jepang.”

Ms. Wada menambahkan: “Setelah hasil hari ini, ada satu hal yang saya yakin… kecantikan Jepang ada bukan dalam penampilan, bukan dalam darah, tetapi ada kokoh di hati kita.”

Ini mencerminkan apa yang diumumkan oleh Shiino di Instagram awal tahun lalu ketika dia menerima kewarganegaraan Jepang, mengatakan bahwa dia “mungkin terlihat bukan orang Jepang,” tetapi pikirannya telah “menjadi Jepang” karena dia tumbuh di Jepang.

Dan saat dia menerima trofi sebagai Miss Japan 2024, dia mengatakan bahwa memenangkan gelar ini adalah “sebuah impian.”

“Dikenali sebagai Jepang dalam kompetisi ini membuat saya penuh rasa syukur.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *