Live Program Jelajah UHF Digital

Papua New Guinea Darurat, 15 Tewas dalam Kerusuhan dan Toko-toko Dijarah

Papua New Guinea – Perdana Menteri Papua New Guinea telah menyatakan keadaan darurat di negara tersebut setelah setidaknya 15 orang tewas dalam kerusuhan berdarah pada hari Rabu.

Perdana Menteri James Marape mengumumkan langkah tersebut akan berlangsung selama 14 hari, dengan 1.000 personel pertahanan siap untuk bereaksi terhadap setiap eskalasi kekerasan.

Kekerasan pecah di ibu kota, Port Moresby, pada Rabu malam setelah sekelompok prajurit, polisi, dan petugas penjara melancarkan protes terhadap pemerintah atas pemotongan gaji yang pejabat salahkan pada kesalahan administratif.

Rekaman TV menunjukkan ribuan orang di jalan-jalan Port Moresby, banyak yang membawa barang-barang yang tampaknya dirampok, sementara asap hitam membubung di atas kota.

Dalam hitungan jam, kerusuhan juga merebak di kota Lae, sekitar 300 kilometer (186 mil) ke utara.

Marape meminta maaf kepada negara, mengatakan “kenaikan hukum” tersebut “tidak akan ditoleransi.” “Ini adalah negaramu sebanyak negaraku. Melanggar hukum tidak mencapai hasil tertentu,” katanya dalam konferensi pers.

Komisaris Polisi David Manning mengkonfirmasi setidaknya 15 orang tewas selama kerusuhan sipil tersebut.

Gubernur Distrik Ibukota Nasional, Powes Parkop, mengatakan kerusuhan tersebut mencerminkan “tingkat pertikaian yang belum pernah terjadi sebelumnya” di Port Moresby, sementara surat kabar lokal Post Courier menyebutnya sebagai “hari paling gelap” kota tersebut.

“Yang paling penting adalah kita harus mengakhiri pertikaian ini,” kata Parkop kepada stasiun radio lokal pada Rabu malam.

“Tidak ada yang akan menjadi pemenang dalam jenis kerusuhan sipil ini.”

Burst of violence ini menyoroti sifat seringkali tidak stabil dari kehidupan di Papua Nugini, sebuah negara yang dilanda kemiskinan dan tingkat kejahatan yang tinggi.

Polisi di negara kepulauan Pasifik ini telah kesulitan menghadapi lonjakan kejahatan kekerasan selama setahun terakhir.

Terletak kurang dari 200 kilometer dari perbatasan utara Australia, Papua Nugini adalah negara terbesar dan paling padat penduduk di Melanesia.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *