Live Program Jelajah UHF Digital

Port Moresby Papua New Guinea Rusuh, Delapan Orang Tewas

Papua New Guinea – Setidaknya delapan orang tewas setelah kerusuhan besar melanda ibu kota Papua New Guinea, Port Moresby. Toko dan mobil dibakar, dan supermarket dirampok setelah polisi melakukan mogok kerja atas perselisihan gaji.

Ketidakhadiran polisi pada hari Rabu mendorong orang-orang dari pinggiran kota untuk merampok toko dan menyebabkan kerusakan yang lebih luas, kata warga setempat kepada BBC. Kerusuhan dipicu setelah polisi dan pegawai negeri lainnya melakukan mogok protes di luar parlemen pada hari Rabu, setelah mengetahui bahwa gaji mereka telah dikurangi hingga 50% dalam cek gaji terbaru mereka.

Sebagai tanggapan, Perdana Menteri James Marape mengatakan pemotongan gaji itu adalah kesalahan komputer – yang mengurangkan hingga $100 (£78) dari cek gaji pegawai negeri. Dia mengatakan kesalahan administratif akan diperbaiki pada pembayaran bulan depan.

Namun, jawaban ini tidak diterima oleh banyak pengunjuk rasa, beberapa di antaranya kemudian mencoba masuk ke dalam parlemen – dengan rekaman menunjukkan orang membakar mobil di luar kompleks Perdana Menteri dan mengepung gerbang.

Banyak yang mempermasalahkan teori dari media sosial bahwa pemerintah sedang menaikkan pajak penghasilan – suatu klaim yang dibantah oleh pemerintah.

“Media sosial menyebarkan informasi yang salah, disinformasi,” kata Mr Marape, seperti yang dilaporkan New York Times, menambahkan bahwa orang-orang memanfaatkan ketiadaan polisi di jalanan.

Warga Port Moresby, Maholopa Laveil, mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang merampok kota, membakar banyak bangunan dan pusat perbelanjaan kecil, serta mencuri mobil. Kekerasan terburuk terjadi di siang hari.

Port Moresby Papua New Guinea Rusuh, Delapan Orang Tewas
Orang-orang mengambil barang di supermarket (sumber :Andrew Kutan/AFP/Getty Images)

 

“Kami sangat khawatir untuk orang-orang yang bekerja di pusat perbelanjaan dan kantor – ada banyak orang yang menyerang dan masuk ke dalam toko,” katanya.

Mr Laveil, yang merupakan dosen ekonomi di Universitas Papua New Guinea, juga mengatakan sebagian besar perampok tampaknya berasal dari pemukiman miskin di luar kota.

“Mereka datang ketika mereka mendengar polisi telah mundur dan tidak menjaga kota.”

“Ini adalah permukiman dengan orang-orang yang sangat miskin, yang tidak memiliki pekerjaan dan yang berkontribusi pada banyak kejahatan dan kekacauan hukum di kota. Banyak dari mereka telah menderita banyak karena tidak bekerja – tekanan inflasi – dan mereka keluar dengan jumlah besar mencoba mendapatkan apa yang mereka bisa dari toko-toko terdekat dengan mereka,” katanya.

Petugas ambulans mengatakan mereka telah merawat beberapa luka tembak, sementara kedutaan AS melaporkan tembakan di dekat kompleksnya.

Kedutaan Tiongkok juga telah menyampaikan keluhan kepada pemerintah PNG, mengatakan bahwa beberapa bisnis Tiongkok diserang dan sejumlah warga Tiongkok terluka – meskipun mereka tidak menyebutkan jumlahnya.

“Kedutaan Tiongkok di Papua New Guinea telah menyampaikan perwakilan resmi kepada pihak Papua New Guinea mengenai serangan terhadap toko-toko Tiongkok,” kedutaan tersebut mengatakan di WeChat. Ini menyusul ketegangan lebih luas di Papua New Guinea terkait kenaikan biaya dan pengangguran tinggi.

Perdana Menteri James Marape menyampaikan pidato kepada bangsa pada hari Kamis meminta maaf atas insiden tersebut, tetapi mengatakan bahwa tindakan tanpa hukum tidak akan ditoleransi.

“Melanggar hukum tidak mencapai hasil tertentu,” katanya kepada publik.

Meskipun sebagian besar kekerasan sudah diredam pada Rabu malam, setelah tentara dikerahkan dan polisi kembali bertugas, Mr Marape mengakui bahwa situasinya “masih tegang”.

Rumah Sakit Umum Port Moresby telah mengonfirmasi delapan kematian di ibu kota, sementara tujuh orang lain dilaporkan tewas di kota Lae, kota terbesar kedua Papua New Guinea.

“Kami telah menyaksikan tingkat penderitaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di kota kami, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah kota dan negara kami,” kata Gubernur Distrik Ibukota Nasional Powes Parkop dalam pidato radio pada hari Rabu, seperti dilaporkan oleh Reuters.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *