Live Program Jelajah UHF Digital

Ribuan Petani India Berunjuk Rasa, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

India – Polisi di India bagian utara menggunakan gas air mata untuk menghalangi ribuan petani yang memprotes agar tidak berbaris menuju Delhi untuk menuntut harga minimum hasil pertanian. Ibukota dikelilingi oleh kawat berduri, blok semen, dan pagar di tiga sisinya untuk mencegah protes meluas.

Pemerintah khawatir akan terulangnya kekacauan seperti pada tahun 2020 – ketika puluhan orang tewas dalam protes selama setahun yang hanya berakhir setelah pemerintah setuju mencabut undang-undang pertanian yang kontroversial. Namun, tiga tahun kemudian, para petani mengatakan bahwa tuntutan lainnya belum terpenuhi.

Para petani di India memiliki pengaruh besar sebagai pemilih, dan analis menyatakan bahwa pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi akan berusaha untuk tidak menyulitkan mereka. Partainya, Bharatiya Janata Party (BJP), berharap untuk memenangkan masa jabatan ketiga secara beruntun dalam pemilihan umum tahun ini.

Gambar-gambar pada hari Selasa menunjukkan penggunaan gas air mata yang tebal untuk membubarkan para demonstran di dekat kota Ambala, sekitar 200km di utara ibu kota. Pada hari Senin, polisi juga menembakkan gas air mata di perbatasan Shambhu antara negara bagian Haryana dan Punjab.

Para petani, sebagian besar berasal dari Punjab, berusaha untuk melewati Haryana secara damai menuju Delhi, namun mereka tidak diizinkan melakukannya. Bentrokan antara polisi dan para pengunjuk rasa juga dilaporkan di perbatasan Shambhu, dan situasinya tetap tegang.

Pada tahun 2020, para petani yang sedang berunjuk rasa bertahan selama berbulan-bulan, memblokir jalan-jalan nasional yang menghubungkan ibu kota dengan negara bagian tetangganya. Gerakan tersebut dianggap sebagai salah satu tantangan terbesar bagi pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi.

Pada hari Selasa, terjadi kemacetan lalu lintas dan gangguan lainnya di Delhi ketika pihak berwenang memblokir jalan-jalan dan mengalihkan arus lalu lintas.

Polisi juga telah melarang kerumunan besar di kota tersebut, termasuk di titik-titik perbatasan antara Delhi dan negara bagian tetangga Uttar Pradesh dan Haryana, yang diperkirakan akan dilewati oleh para petani menuju ibu kota.

Di Haryana, pemerintah negara bagian yang dipimpin oleh BJP telah menangguhkan layanan internet di tujuh distrik hingga hari Selasa. Dua putaran pembicaraan antara pemimpin serikat petani dan menteri federal sejauh ini belum berhasil memecahkan kebuntuan.

Para petani meminta harga lantai yang dijamin, yang memungkinkan mereka menjual sebagian besar hasil produksi mereka di pasar grosir atau mandi yang dikendalikan pemerintah. Mereka juga menuntut agar pemerintah memenuhi janjinya untuk melipatgandakan pendapatan petani.

Pada hari Senin, para menteri federal mengadakan pertemuan selama enam jam dengan para pemimpin serikat petani. Kedua belah pihak dilaporkan mencapai kesepakatan tentang beberapa tuntutan, termasuk penarikan kasus yang terdaftar terhadap para pengunjuk rasa selama protes tahun 2020.

Namun, tidak ada kesepakatan tentang harga lantai yang dijamin. Pada tahun 2021, setelah undang-undang pertanian dicabut, pemerintah telah mengatakan bahwa akan membentuk sebuah panel untuk menemukan cara untuk menjamin harga dukungan untuk semua hasil pertanian. Namun, komite tersebut masih harus menyerahkan laporannya.

Lebih dari 200 serikat petani berpartisipasi dalam perjalanan panjang ini. “Kami akan bergerak secara damai, dan tujuan kami adalah agar pemerintah mendengarkan tuntutan kami,” kata Sarvan Singh Pandher, sekretaris jenderal Komite Sangharsh Kisan Mazdoor Punjab, kepada agensi berita ANI.

Serikat petani dan serikat dagang juga telah mengumumkan mogok kerja di pedesaan pada tanggal 16 Februari, di mana tidak akan dilakukan aktivitas pertanian. Toko, pasar, dan kantor di semua desa akan ditutup, sementara para petani akan memblokir jalan-jalan utama di seluruh negeri.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *