Live Program Jelajah UHF Digital

Salju Lebat dan Hujan Deras Ancam Ratusan Juta Pekerja China yang Akan Rayakan Imlek

China – Perkiraan cuaca menyebutkan bahwa salju lebat dan hujan deras akan melanda wilayah tengah dan timur China dalam beberapa hari mendatang, mengancam rencana perjalanan bagi ratusan juta pekerja China yang akan pulang untuk merayakan Tahun Baru Imlek.

Tahun Baru Imlek, juga dikenal sebagai Festival Musim Semi, secara tradisional menyaksikan negara ini berhenti sejenak ketika pekerja migran memadati kereta, pesawat, dan bus untuk pulang dan berkumpul dengan keluarga mereka.

Para peramal memperingatkan bahwa cuaca ekstrem musim dingin ini dapat menyebabkan gangguan massal, dengan stasiun televisi CCTV memprediksi “cuaca paling kompleks” sejak awal 2008, ketika salju lebat memengaruhi lebih dari 67 juta orang. Namun, Xu Jun, kepala peramal dari Observatorium Meteorologi Pusat, memberi tahu CCTV bahwa salju yang diprediksi tidak akan seberat atau tersebar luas seperti yang dialami pada musim liburan 16 tahun yang lalu.

“Pencirian ekstremnya berasal dari fakta bahwa ini adalah peristiwa cuaca langka dengan intensitas dan dampak besar,” katanya.

Setidaknya 10 provinsi, termasuk Hebei, Henan, Shandong, Liaoning, dan Hubei, memperkirakan badai salju akan terjadi hingga awal minggu depan, hanya beberapa hari sebelum Tahun Baru Imlek dimulai pada Sabtu mendatang, seperti dilaporkan CCTV, yang mengutip Observatorium Meteorologi Pusat China.

“Curah hujan dan salju bertepatan dengan periode puncak perjalanan Tahun Baru Musim Semi. Ini memberikan risiko bagi perjalanan yang aman dan menimbulkan ketidaknyamanan pada transportasi,” kata ahli cuaca Wang Lijuan, dari Administrasi Meteorologi China, kepada CCTV.

Observatorium Meteorologi Pusat telah mengeluarkan peringatan badai salju untuk beberapa wilayah yang terkena dampak, dengan salju mencapai tebal hingga 5 sentimeter di beberapa daerah, menurut akun media sosial China.

Di Zhengzhou, sebuah kota di timur tengah, pemerintah membatalkan beberapa layanan kereta cepat dan mengatakan akan memerintahkan kereta beroperasi dengan kecepatan terbatas karena badai salju dan hujan. Setidaknya lima provinsi, termasuk Henan, Hubei, dan Anhui, akan dilanda hujan es, yang kemungkinan akan semakin mempersulit perjalanan.

Fenomena cuaca ini mengacu pada tetesan hujan yang membeku menjadi tetesan es saat bersentuhan dengan permukaan setelah jatuh ke tanah, yang dapat merusak kabel listrik dan membuat jalan licin, peringatan Administrasi Meteorologi China dalam unggahan Weibo, mendesak pengemudi untuk melambat.

Xu, dari Observatorium Meteorologi Pusat, mengatakan kepada CCTV bahwa hujan es dapat mempengaruhi banyak provinsi di area seluas 43.000 kilometer persegi.

Pada awal 2008, badai salju melanda banyak bagian China, merusak saluran listrik serta memblokir jalan raya dan jalur kereta api, menyebabkan ratusan ribu pelancong terdampar.

Setidaknya 24 orang tewas, sementara 827.000 orang dievakuasi di 14 provinsi. China, seperti banyak bagian dunia lainnya, telah mengalami cuaca ekstrem dalam beberapa tahun terakhir.

Suhu terendah sepanjang masa di China tercatat pada bulan Januari tahun lalu, ketika kota Jintao di Mohe, provinsi Heilongjiang timur laut, mencapai -53° C.

Musim panas lalu, China mencatat tahun terpanas sepanjang sejarah dan juga dilanda oleh curah hujan terberat dalam beberapa dekade, menyebabkan banjir dan kerugian miliaran dolar.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *