Live Program Jelajah UHF Digital

Unggul 2 Gol, Manchester United Menang Lawan Wigan Athletic di Piala FA

Manchester United membuktikan kekuatannya saat menghadapi Wigan Athletic di babak ketiga Piala FA. Tim asuhan Erik ten Hag ini berhasil melaju ke babak keempat setelah mengalahkan Wigan Athletic.

Diogo Dalot membawa Manchester United unggul 1-0 pada menit ke-22 dengan tendangan melengkung yang indah setelah Marcus Rashford, yang tampil impresif, melepaskan tembakan yang diblokir.

Rasmus Hojlund hampir mencetak gol dengan sundulan dive yang mengenai mistar gawang, Rashford menciptakan peluang yang berhasil dimentahkan oleh tiang gawang penjaga gawang Wigan, Sam Tickle, dan tendangan keras Alejandro Garnacho dari jarak 20 yard juga membentur mistar gawang saat United mencari gol kedua.

Martial Godo gagal menyambut dengan baik bola dari jarak enam yard untuk melewatkan peluang emas menyamakan kedudukan bagi tuan rumah sebelum United memastikan kemenangan di babak kedua.

Bruno Fernandes memenangkan penalti setelah kakinya terkena tekel dari Liam Shaw, dan gelandang Portugal itu berhasil mengonversi penalti menjadi gol kedua bagi United.

Undian babak keempat dilakukan tepat sebelum pertandingan dimulai, dan Manchester United akan bermain melawan pemenang antara Newport County yang berada di peringkat ke-18 di League Two, atau Eastleigh yang bermain di National League dan merupakan tim dengan peringkat terendah kedua yang masih bertahan.

Kedua klub tersebut akan melakoni pertandingan ulangan minggu depan setelah bermain imbang 1-1 di akhir pekan di Wales selatan, dengan babak keempat berlangsung pada akhir pekan terakhir bulan Januari.

United mencatatkan 33 percobaan, mencetak dua gol, dengan Tickle bermain baik untuk menjaga skor tetap 2-0, dan Ten Hag puas dengan kemenangan tersebut.

“Semuanya tentang kemenangan,” kata Ten Hag. “Di babak pertama, cara bermain kami, cara kami mengolah bola dan menciptakan banyak peluang, membuat saya senang melihatnya.

“Kami seharusnya mencetak lebih banyak gol, tetapi hal baiknya adalah kami menciptakan peluang. Kami memiliki begitu banyak pemain yang sakit atau cedera dan kami masih memiliki tim yang cukup baik.

“Kami yakin bisa memenangkan pertandingan ini dan kami tidak akan pernah meremehkan lawan. Kami tahu mereka akan berjuang mati-matian karena ini adalah pertandingan hidup-matinya, tetapi kami menjalani pertandingan dengan baik.

“Ini adalah kompetisi besar dan setiap orang ingin memenangkannya, setiap manajer ingin memenangkannya, jadi kami menganggapnya serius.”

Pertandingan ini dimainkan di depan kerumunan penuh di DW Stadium setelah lebih dari 10 tahun, dengan Wigan, yang hampir bangkrut musim panas lalu sebelum diselamatkan oleh pengusaha lokal Mike Danson, berharap bisa menciptakan kejutan di babak ini.

Kehadiran 22.870 penonton merupakan yang tertinggi di stadion ini sejak 23.001 orang menyaksikan pertandingan Wigan melawan Aston Villa pada 19 Mei 2013 – pertandingan terakhir Latics di Premier League.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *