Live Program Jelajah UHF Digital

Breaking News! Gempa Bumi Magnitudo 7,6 Guncang Ishikawa Jepang

Jepang – Prefektur Ishikawa Jepang diguncang gempa bumi hebat pada hari Senin (1 Januari 2024) dengan skala Magnitudo 7,6 atau  skala 7 pada skala shindo Jepang  (peringkat terkuat) yang memicu peringatan tsunami untuk sepanjang pantai barat negara tersebut.

Peringatan tsunami besar (tingkat peringatan tertinggi) dikeluarkan untuk Semenanjung Noto di Prefektur Ishikawa, dengan agensi cuaca memperingatkan gelombang hingga 5 meter di daerah tersebut. Daerah lain di sepanjang pantai Laut Jepang, dari Hokkaido hingga Nagasaki, juga berada di bawah peringatan atau himbauan tsunami, dengan perkiraan gelombang hingga 3 meter.

Gelombang tsunami telah mencapai beberapa area. Peringatan tsunami untuk prefektur Ishikawa, Niigata, Toyama, dan Yamagata mendorong orang untuk segera meninggalkan daerah pesisir, dengan gelombang lebih dari 1,2 meter mencapai Pelabuhan Wajima di Semenanjung Noto, Ishikawa, sekitar pukul 16:21, dilaporkan oleh NHK.

Orang yang mengalami tsunami lebih dari 1 meter dianggap “sangat mungkin tidak bisa berdiri, dengan kemungkinan kematian,” menurut Badan Meteorologi. Sejak gelombang awal menerjang, ketinggian tsunami di Pelabuhan Wajima terus meningkat, meskipun pengukuran yang tepat masih harus ditentukan, NHK melaporkan.

Peringatan tsunami besar yang dikeluarkan untuk daerah Semenanjung Noto adalah peringatan tingkat tertinggi dari tiga peringatan dan setara dengan yang dikeluarkan setelah gempa bumi Maret 2011 di wilayah Tohoku.

Breaking News! Gempa Bumi Magnitudo 7,6 Guncang Ishikawa Jepang
Jalan yang retak akibat gempa (sumber : kyodo/japan times)

Berbicara kepada wartawan pada malam hari, Perdana Menteri Fumio Kishida mendorong warga di daerah terdampak untuk “terus memperhatikan dalam hal gempa bumi yang kuat.”

“Dan di daerah di mana tsunami diharapkan, saya ingin meminta mereka untuk segera mengungsi,” katanya di Tokyo. Peringatan tsunami diselingi oleh beberapa gempa susulan di sepanjang Semenanjung Noto setelah gempa awal terbesar, yang tercatat dengan magnitudo 7,6, menurut Badan Meteorologi.

Tujuh gempa bumi dengan magnitudo 5,0 atau lebih tinggi telah tercatat dalam wilayah Noto di Prefektur Ishikawa atau di lepas pantai Semenanjung Noto pada pukul 17:40, dan sembilan di seluruh Jepang.

Gelombang setinggi 80 cm mencapai Prefektur Toyama sekitar pukul 16:35 dan gelombang setinggi 0,4 meter juga mencapai Kashiwazaki, Prefektur Niigata, pada pukul 16:36.

Pelabuhan Kanazawa di Prefektur Ishikawa mengalami gelombang 40 cm sekitar pukul 17:04, sementara gelombang juga dilaporkan di prefektur Yamagata dan Pulau Sado, Niigata.

Tsunami diperkirakan akan mencapai prefektur Fukui, Hyogo, Hokkaido, Aomori, Akita, Kyoto, dan Tottori di sisi Laut Jepang, serta Kepulauan Oki, yang merupakan bagian dari Prefektur Shimane.

Sekretaris Kabinet Utama Yoshimasa Hayashi mengatakan kepada wartawan dalam konferensi pers bahwa hingga saat ini belum dilaporkan adanya kelainan dari pembangkit listrik tenaga nuklir di seluruh Jepang.

“Kami masih menilai kerusakan manusia dan fisik,” katanya. Perusahaan pembangkit listrik tenaga nuklir Tepco mengonfirmasi bahwa tidak ada dampak dari gempa bumi pada sistem listrik utamanya atau Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima No. 1 dan 2, menurut posting oleh perusahaan tersebut di akun media sosial resmi X-nya.

Pembangkit listrik nuklir Fukushima No. 1 telah tidak beroperasi sejak rusak dalam Gempa dan tsunami Jepang Timur Besar, pada 11 Maret 2011. Tepco menambahkan bahwa mereka terus memeriksa apakah ada dampak dari gempa bumi pada Pembangkit Listrik Nuklir Kashiwazaki-Kariwa di Prefektur Niigata.

Gempa bumi juga dirasakan di Tokyo dan seluruh wilayah Kanto. Jordan Allen, seorang editor berita di The Japan Times, yang biasanya berbasis di Tokyo, berada di Prefektur Toyama timur ketika gempa bumi terjadi, setelah menghabiskan hari Tahun Baru yang santai bersama keluarganya.

Setelah gempa besar pertama, ia duduk di ruang tamu untuk menilai situasi sejenak sebelum gempa kedua terjadi, pada saat itu ia merasa ada yang tidak beres, dengan peringatan tsunami melalui ponsel dan alarm daerah langsung terdengar.

“Saya sudah tinggal di Jepang selama sembilan tahun dan saya tidak pernah merasakan sesuatu seperti ini sebelumnya,” katanya, menambahkan bahwa beberapa gelas minum dan barang-barang lainnya jatuh dan pecah di rumahnya.

Ia mengatakan tidak dapat mengonfirmasi adanya kerusakan serius di sekitarnya. Ia juga mendengar laporan yang belum dikonfirmasi tentang kemacetan lalu lintas di kota Namerikawa, di Prefektur Toyama, ketika warga mencoba menuju ke daerah pegunungan yang lebih tinggi.

Magnitudo gempa hari Senin ini sebanding dengan Gempa Laut Jepang tahun 1983, di mana 104 orang tewas dan 324 luka.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *