Live Program Jelajah UHF Digital

Korea Utara akan Luncurkan Tiga Satelit Mata-mata di Tahun 2024

Korea Utara berencana untuk meluncurkan tiga satelit mata-mata lagi tahun depan sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan kekuatan militernya, demikian disampaikan oleh media negara tersebut.

Bulan lalu, Pyongyang meluncurkan satelit mata-mata ke luar angkasa dan mengklaim telah memotret situs militer utama Amerika Serikat dan Korea Selatan.

Dalam menyusun tujuannya untuk tahun 2024, Kim Jong Un juga menyatakan bahwa hubungannya dengan Korea Selatan akan mengalami “perubahan mendasar”. Ia juga mengatakan bahwa ia tidak memiliki pilihan selain melanjutkan ambisi nuklirnya.

Berbicara pada pertemuan akhir tahun Partai Pekerja Korea yang berkuasa, Mr. Kim mengatakan penyatuan dengan Korea Selatan sekarang tidak lagi mungkin. Ia menyatakan bahwa Seoul memperlakukan negaranya sebagai musuh.

Ini tampaknya pertama kalinya Mr. Kim mengatakan hal tersebut dan menandai perubahan kebijakan resmi – meskipun pada kenyataannya, belum ada prospek penyatuan selama beberapa tahun terakhir, tanpa kemajuan dan sedikit usaha yang dilakukan.

Dilansir dari BBC, hubungan antara kedua negara tersebut dalam keadaan buruk. Bulan lalu, setelah peluncuran satelit mata-mata, Pyongyang membatalkan kesepakatan dengan Seoul yang bertujuan untuk menurunkan ketegangan militer.

Korea Utara juga terus melakukan uji coba rutin pada misilnya sepanjang tahun 2023 – dan awal bulan ini meluncurkan misil jangka panjang paling canggihnya, menentang pembatasan PBB.

Peluncuran misil balistik antarbenua ini – yang memiliki jangkauan untuk mencapai benua Amerika Utara – langsung mendapat kecaman dari Barat.

Sementara itu, Korea Utara tidak senang dengan peningkatan kerja sama pertahanan Korea Selatan dengan AS, setelah kapal selam AS yang dilengkapi senjata nuklir tiba di perairannya.

Setelah komentar Mr. Kim pada hari Minggu, kementerian pertahanan Korea Selatan mengecam rencana apa pun untuk menggunakan senjata nuklir melawan Seoul.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian pertahanan mengatakan Korea Selatan akan memberikan balasan “dengan cara yang sangat kuat”, dengan dukungan dari AS, “dan rezim Kim Jong-Un akan menghadapi akhirnya”.

Berbicara pada hari Minggu, Mr. Kim menyerang AS, mengatakan, menurut media negara: “Karena langkah gegabah oleh musuh untuk menyerang kita, sudah jelas bahwa perang dapat pecah kapan saja di Semenanjung Korea.”

Ia mengatakan bahwa Korea Selatan telah bertransformasi menjadi “basis militer dan gudang senjata nuklir” AS, dan menambahkan: “Jika kita melihat secara seksama pada tindakan militer konfrontatif oleh pasukan musuh… kata ‘perang’ telah menjadi kenyataan nyata dan bukan konsep abstrak.”

Mr. Kim mengatakan bahwa 2024 akan melihat lebih banyak pengembangan militer, termasuk penguatan kekuatan nuklir dan misil serta pembangunan drone.

“Kita harus merespons dengan cepat terhadap krisis nuklir yang mungkin terjadi dan terus mempercepat persiapan untuk menenangkan seluruh wilayah Korea Selatan dengan memobilisasi semua sarana fisik dan kekuatan, termasuk kekuatan nuklir, dalam situasi darurat,” katanya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *