Live Program Jelajah UHF Digital

Ratu Margrethe II Umumkan Mundur dari Tahta Kerajaan Denmark

Denmark – Ratu Margrethe II Denmark mengumumkan keputusannya yang mengejutkan untuk turun tahta dalam pidato TV tahun baru. Ia akan secara resmi turun tahta pada 14 Januari, yang akan menjadi 52 tahun sejak ia menjadi ratu.

“Saya akan menyerahkan tahta kepada putra saya, Pangeran Mahkota Frederik,” katanya.

Wanita berusia 83 tahun itu adalah satu-satunya ratu pemerintah di dunia dan monarki terlama yang masih berkuasa di Eropa, mengambil takhta setelah kematian ayahnya, Raja Frederik IX, pada tahun 1972.

Ia mengungkapkan bahwa keputusan itu diambil setelah periode refleksi menyusul operasi punggungnya pada awal 2023.

“Pembedahan itu tentu saja menimbulkan pemikiran tentang masa depan – apakah saatnya untuk meninggalkan tanggung jawab kepada generasi berikutnya,” katanya.

“Saya telah memutuskan bahwa sekarang adalah waktu yang tepat,” tambahnya, dan menyampaikan terima kasihnya kepada masyarakat Denmark atas dukungannya selama bertahun-tahun.

Perdana Menteri Mette Frederiksen berterima kasih kepada ratu atas pengabdiannya.

“Dengan nama seluruh penduduk, saya ingin mengucapkan terima kasih tulus kepada Yang Mulia Ratu atas dedikasinya sepanjang hidup dan usahanya tanpa lelah untuk Kerajaan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun kewajiban dan posisi pemimpin telah diwariskan selama lebih dari 1.000 tahun, masih sulit untuk memahami bahwa saat ini telah tiba untuk pergantian takhta,” pernyataan itu menambahkan.

“Banyak dari kita belum pernah mengenal pemimpin lain. Ratu Margrethe adalah perwujudan Denmark dan selama bertahun-tahun telah menyuarakan kata-kata dan perasaan tentang siapa kita sebagai bangsa dan negara.”

Berbeda dengan tradisi kerajaan Inggris, tidak akan ada upacara peresmian formal untuk Pangeran Mahkota Frederik, yang berusia 55 tahun. Sebaliknya, penobatan tersebut akan diumumkan dari Istana Amalienborg di Kopenhagen pada hari yang bersangkutan.

Ia akan menggantikan posisi ratu sebagai Raja Denmark dan kepala negara di negara tersebut – yang merupakan monarki konstitusional – serta di Greenland dan Kepulauan Faroe.

Ratu Margrethe adalah tokoh yang populer di Denmark, dan banyak warga Denmark yang mengharapkan dia akan tetap di takhta sampai meninggal.

“Bagi kami, dia seperti Ratu Elizabeth bagi Anda,” kata jurnalis Denmark Tine Gotzsche kepada BBC.

Ratu Margrethe menghadiri pemakaman Ratu Elizabeth II pada tahun 2022, dan keduanya merayakan jubileum masing-masing pada tahun yang sama.

Ia tidak diharapkan menjadi Ratu saat lahir. Tetapi ketika berusia 13 tahun, hukum Denmark berubah untuk memungkinkan wanita naik takhta.

Lebih dari satu dekade yang lalu, Ratu Margrethe merenung bahwa ia terinspirasi oleh mendiang Ratu Britania Raya “bahwa saya harus somehow memahami bahwa saya harus mengabdikan hidup saya untuk bangsaku seperti yang telah dia lakukan, dan dengan cara itu dia sangat penting bagi saya.”

Keduanya merupakan penguasa perempuan terakhir di dunia sebelum kematian Ratu Elizabeth. Elizabeth memerintah selama 70 tahun.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *