Live Program Jelajah UHF Digital

Ekses Kerusuhan di PNG, Pangkogabwilhan III Minta Tingkatkan Pertahanan

PAPUA – Pangkogabwilhan III Letjen TNI Richard Tampubolon mengambil langkah antisipasi terjadinya efek kerusuhan yang terjadi di Papua Nugini (PNG). Dalam kasus itu menyebabkan 16 orang tewas.

Kericuhan yang dipicu adanya protes polisi dan sektor publik atas pemotongan gaji yang oleh para pejabat.

Richard meminta kewaspadaan serta peningkatan pertahanan dan keamanan di wilayah Perbatasan RI-PNG, khususnya kepada Satgas Pamtas Yonif 122/TS, yang berada di Kampung Skouw, Distrik Muara Tami, Kota Jayapura, Papua, Sabtu (13/1/2024).

Richard menuturkan tidak menutup kemungkinan akan berpengaruh terhadap situasi pertahanan dan keamanan di perbatasan RI-PNG.

“Kerusuhan yang terjadi di PNG perlu kita antisipasi, jangan sampai berimbas mengganggu situasi keamanan di perbatasan, kalian yang jaga di perbatasan ini harus lebih waspada lagi, terkait lintas negara, eksodus masyarakat PNG, penyelundupan senjata api, penyelundupan narkoba maupun tindak ilegal lainnya,” katanya melalui keterangan tertulis yang diterima Garuda.TV, Sabtu (13/1/2024).

Sebelumnya, Richard mengunjunge ke Komando Utama (KOUT) Satgas Pamtas Yonif 122/TS, di Kampung Skouw, Distrik Muara Tami, Kota Jayapura, Papua, pada 8 Januari lalu.

Richard menyampaikan bahwa regulasi Instruksi Presiden No. 9 tahun 2020 tentang Percepatan Pembangunan, endingnya adalah kesejahteraan dan tetap terjaganya Kedaulatan NKRI termasuk pengamanan perbatasan Indonesia dan negara PNG, sehingga Tugas Pengamanan perbatasan Yonif 122/TS adalah tugas mulia untuk menjaga kedaulatan dan keutuhan NKRI baik melalui kegiatan pembinaan teritorial dan komunikasi sosial dengan tetap mengedepankan faktor keamanan.

“Seperti perintah Panglima TNI Yaitu “TNI Yang PRIMA”, bertugas harus mengikuti aturan dan perundangan, namun jangan karena mengutamakan kegiatan pembinaan teritorial dan komunikasi sosial di lapangan, kalian tidak waspada, lengah dan tidak disiplin,” jelasnya.

Lebih lanjut dikatakannya, Keberadaan Satgas ini untuk membantu Pemda dan Masyarakat Lebih bersinergi terkait dengan pengamanan pelintas batas ilegal, mewaspadai penyelundupan narkoba antara negara, eksodus masyarakat PNG, penjual denjata api ilegal dan kegiatan ilegal lainnya dengan cara melakukan pembinaan teritorial dan komunikasi sosial, seperti Pengobatan Masyarakat, menjadi guru, berkebun dan lain-lainnya.

Kesempatan kunjungan tersebut dihadiri oleh Pangkogabwilhan III beserta dengan rombongan Dirjen Imigrasi, sekaligus sebagai bentuk kerjasama TNI dan Imigrasi dalam menjaga wilayah Indonesia

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *