Live Program Jelajah UHF Digital

Iran Melancarkan Serangan Drone dan Misil Skala Besar ke Israel, Konflik Terbuka di Timur Tengah

Iran – Iran melancarkan serangan drone dan misil besar-besaran ke Israel pada malam Sabtu, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai tanggapan atas serangan yang diduga dilakukan oleh Israel terhadap sebuah kompleks diplomatik Iran di Suriah. Serangan ini membawa konfrontasi lama antara kedua negara menjadi lebih terbuka dan meningkatkan kemungkinan terjadinya konflik regional yang luas.

Lebih dari 300 proyektil, termasuk sekitar 170 drone dan lebih dari 120 misil balistik, diluncurkan menuju Israel dalam serangan udara besar yang terjadi semalaman. Namun, sistem pertahanan udara Israel dan kerja sama dengan mitra internasionalnya berhasil mencegat “99%” dari serangan tersebut, menurut pernyataan militer Israel.

Ini merupakan pertama kalinya Iran secara langsung menyerang Israel dari wilayahnya sendiri, menandai eskalasi berbahaya dalam konflik Timur Tengah yang semakin memanas.

Iran telah memberi peringatan bahwa mereka akan mengambil tindakan yang “lebih kuat dan lebih tegas” jika Israel melakukan pembalasan atas serangan akhir pekan ini, sebagaimana diungkapkan oleh duta besar Iran untuk PBB.

Dalam percakapan telepon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Sabtu malam, Presiden AS Joe Biden menegaskan bahwa Amerika Serikat tidak akan terlibat dalam operasi ofensif terhadap Iran. Dia juga mengulangi komitmen kuat Amerika terhadap keamanan Israel, sebagaimana dikatakan oleh seorang pejabat senior Gedung Putih kepada CNN.

Biden mengatakan kepada Netanyahu bahwa serangan Iran yang sebagian besar tidak berhasil itu seharusnya dianggap sebagai “kemenangan” bagi Israel, yang menunjukkan kemampuan luar biasa Israel dalam mempertahankan diri dan mengalahkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Amerika Serikat menilai bahwa hampir semua drone dan misil yang diluncurkan oleh Iran—termasuk lebih dari 100 misil balistik—telah berhasil dicegat. Tidak ada misil jelajah yang berhasil mengenai sasaran dan tidak ada aset bernilai yang terkena dampak, menurut pejabat pemerintahan tersebut.

Tidak ada laporan tentang cedera langsung yang diakibatkan oleh serangan Iran, menurut layanan darurat Israel, meskipun seorang gadis berusia 7 tahun dilaporkan mengalami luka parah akibat serpihan dari misil pencegat Israel.

Sebagai respons terhadap serangan itu, tempat perlindungan umum dibuka di kota Haifa di utara Israel dan diberlakukan larangan terhadap pertemuan besar. Israel menutup wilayah udaranya, demikian pula negara-negara tetangga seperti Yordania, Irak, dan Lebanon. Pada Minggu pagi, Israel dan Yordania telah membuka kembali wilayah udara mereka.

Tim CNN di Yerusalem melaporkan mendengar ledakan dan sirene, menandakan adanya aksi pencegatan, pada Minggu pagi waktu setempat.

“Pertempuran udara terus berlangsung di atas kami, dengan intersepsi yang datang dari berbagai arah,” lapor Nic Robertson dari CNN. “Saya mendengar banyak ledakan, yang terdengar seperti pencegatan. Tidak ada suara dari dampak,” tambahnya, setelah menyaksikan banyak intersepsi.

Pada Minggu pagi, misi Iran untuk PBB mengumumkan bahwa serangan tersebut telah selesai, namun mereka memperingatkan tentang kemungkinan eskalasi lebih lanjut.

Lebih dari 55 roket juga ditembakkan dari Lebanon ke Israel pada Minggu pagi, menurut militer Israel.

Serangan itu memicu Presiden Biden untuk mengadakan pertemuan panjang dengan tim keamanan nasionalnya pada Sabtu malam untuk menilai situasi tersebut, menurut seorang pejabat AS.

Biden juga dijadwalkan bertemu dengan pemimpin G7 pada hari Minggu untuk mengkoordinasikan respons diplomatik yang terpadu terhadap serangan agresif Iran, menurut pernyataan Gedung Putih.

Aset pertahanan AS yang diposisikan di wilayah tersebut sebelumnya dalam minggu ini “membantu Israel menangkis hampir semua serangan drone dan misil,” menurut pernyataan tersebut.

Pasukan AS telah mencegat lebih dari 70 drone serangan satu arah dan setidaknya tiga misil balistik yang ditembakkan oleh Iran menuju Israel, menurut dua pejabat AS yang mengetahui situasi tersebut. Misil balistik tersebut dicegat oleh kapal perang di Laut Tengah timur, salah satu pejabat tersebut menyatakan. Angkatan Laut AS saat ini memiliki dua kapal perusak di area tersebut, keduanya mampu mencegat peluncuran misil dan drone.

Pesawat tempur AS juga turut serta dalam respons AS terhadap serangan Iran pada hari Sabtu, dengan menembak jatuh drone yang diluncurkan ke arah Israel, seorang pejabat AS lainnya mengatakan kepada CNN.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *