Live Program Jelajah UHF Digital

Kalahkan Arsenal, Aston Villa Nyaris Pimpin Liga Primer

Aston Villa mendekati dua poin dari puncak klasemen Premier League dengan kemenangan tipis atas Arsenal, yang melewatkan kesempatan untuk memimpin.

Villa unggul di Villa Park melalui kapten John McGinn, yang mengendalikan umpan silang Leon Bailey sebelum membanting bola ke gawang.

Arsenal memiliki usaha Kai Havertz yang dianulir pada menit akhir karena handball oleh wasit Jarred Gillett, dengan wasit video menguatkan keputusan tersebut setelah tinjauan yang panjang.

Meskipun tekanan Arsenal, Villa bertahan untuk menguatkan kemenangan mereka atas juara Manchester City pada Rabu dan mencatat kemenangan kandang liga ke-15 berturut-turut, rekor klub.

Kekalahan ini akan menjadi pukulan bagi Arsenal yang tengah berburu gelar, di mana catatan enam kemenangan beruntun mereka di semua kompetisi berakhir.

Apakah Villa menjadi kontender gelar? Hanya pada musim 1980-81, ketika mereka terakhir kali memenangkan gelar, Aston Villa mengumpulkan lebih banyak poin setelah 16 pertandingan musim kasta atas, dan ada keyakinan nyata bahwa mereka dapat masuk ke empat besar.

Bahkan ada bisikan bahwa Unai Emery, yang pernah melatih Arsenal, dapat mencoba peruntungan di puncak klasemen.

Villa adalah satu-satunya klub Premier League yang belum kehilangan poin dari posisi unggul musim ini, dan meskipun Arsenal memiliki peluang lebih baik setelah tertinggal, Villa menciptakan beberapa peluang mereka sendiri.

Ollie Watkins memaksa dua penyelamatan bagus dari kiper Arsenal David Raya, salah satunya ketika bersih dari pertahanan, meskipun striker Inggris itu segera dianggap offside.

Di babak kedua, Lucas Digne dan Watkins keduanya memiliki tembakan yang diselamatkan setelah serangan balik.

Villa bertahan dengan disiplin dan intensitas, akhirnya mendapatkan manfaat dari keputusan VAR di akhir pertandingan untuk tetap berada di peringkat ketiga, satu poin di belakang Arsenal di posisi kedua, dan memenangkan delapan pertandingan kandang pertama mereka dalam satu musim kasta atas untuk pertama kalinya sejak musim 1932-33.

Dilansir dari BBC, Arsenal memulai pertandingan ini berada di puncak klasemen, turun ke peringkat kedua setelah kemenangan Liverpool atas Crystal Palace di waktu makan siang.

Tim Mikel Arteta terakhir kalah di awal November di markas Newcastle dan timnya telah menikmati empat kemenangan beruntun di liga.

Mereka menciptakan banyak peluang di Villa Park. Bukayo Saka melepaskan tembakan dari jarak dekat tepat sebelum pembukaan McGinn dan Gabriel Martinelli melepaskan bola melambung di atas kiper Villa Emiliano Martinez tetapi melihat usahanya dihalau oleh Diego Carlos di babak pertama.

Kapten Arsenal, Martin Odegaard, memiliki peluang bagus dari jarak 12 yard di kedua sisi istirahat. Yang pertama diselamatkan oleh Martinez, sedangkan yang kedua melenceng.

Mereka juga memiliki protes penalti tepat setelah babak kedua dimulai ketika Douglas Luiz menjatuhkan pergelangan kaki Gabriel Jesus di area, hanya untuk VAR menguatkan keputusan wasit Gillett untuk melanjutkan permainan.

Arsenal nyaris mencetak gol lagi di pertengahan babak kedua ketika tendangan sudut biasa dibiarkan oleh Martinez dan membentur Watkins ke tiang sebelum dibersihkan dengan William Saliba mengintip.

Dan Saka berhasil mencetak gol di babak kedua setelah mengelilingi Martinez tetapi sudah masuk sebelum waktunya.

Tetapi drama sebenarnya masih akan datang. Pada waktu tambahan, Havertz menangkap umpan silang dan membanting bola ke gawang Villa.

Gol tersebut langsung dianulir di lapangan, tetapi dibutuhkan tinjauan VAR untuk mengkonfirmasi bahwa Havertz secara tidak sengaja mengendalikan bola dengan tangannya. Arsenal tidak akan menciptakan peluang jelas lagi, mengalami kekalahan liga kedua musim ini.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *