Live Program Jelajah UHF Digital

Konser Taylor Swift di Jepang Sumbang 3,5 trilyun Untuk Ekonomi Jepang

Jepang – Kemasyhuran Taylor Swift memiliki kekuatan yang begitu besar sehingga para ahli mengatakan bahwa dia mungkin secara seorang diri dapat meningkatkan seluruh ekonomi Jepang hanya dalam empat hari.

Ribuan penggemar Taylor Swift di Tokyo menyaksikan penampilan idola mereka di Tokyo Dome dalam konser “Eras Tour” pada 7 Februari 2024. Ini merupakan momen pertama bagi para penggemar untuk melihat Taylor Swift tampil setelah musisi ini meraih penghargaan Grammy dan mengumumkan album terbarunya.

Menurut Mitsumasa Etou, seorang perwakilan dari situs penelitian Economic Effects NET dan seorang dosen paruh waktu di Universitas Kota Tokyo, diperkirakan hingga 34,1 miliar yen (sekitar $229,6 juta atau 3,5 trilyun rupiah) akan dihasilkan dari konser-konser Swift.

Dia menyebut tur ini sebagai acara musik terbesar yang pernah ada di Jepang dalam hal dampak ekonomi yang diprediksi. Bahkan, dampak ekonomi yang diharapkan dari tur ini diperkirakan akan melampaui Fuji Rock, salah satu festival musik terbesar di Jepang yang tahun lalu menghasilkan sekitar 20 miliar yen (sekitar $134,6 juta) dalam pendapatan.

Menurut Etou, angka perkiraan untuk tur Swift bahkan tidak termasuk dampak dari turis internasional yang datang ke Jepang untuk menonton pertunjukan itu. Hal ini juga diperkuat oleh Clarke yang menyatakan bahwa dengan menambahkan harga tiket, pengeluaran di restoran, dan hal lainnya, Swift sendiri memiliki dampak signifikan pada PDB regional.

Dia menjelaskan bahwa para pengunjung kemungkinan melakukan kegiatan wisata, berbelanja, dan pembelian lainnya, yang pada akhirnya akan meningkatkan pendapatan pajak.

 

Konser Taylor Swift di Jepang Sumbang 3,5 trilyun Untuk Ekonomi Jepang
Penggemar Taylor Swift bersiap menonton konser (sumber : Maiko Akazawa)

 

Sebagian besar dari keuntungan ini berasal dari harga tiket Swift yang sangat mahal. Harga tiket untuk kursi dekat panggung saat ini telah dua kali lipat dari harga pada tahun 2018 ketika dia tampil di Tokyo Dome untuk tur Reputation-nya.

Banyak penggemar berat Swift bahkan membeli tiket untuk beberapa pertunjukan. Sebagai contoh, Maiko Akazawa, yang tumbuh dengan mendengarkan musik Swift, membeli tiket untuk semua empat malam di bagian VIP dengan total 46.000 yen (sekitar $309).

Meskipun demikian, dampak ekonomi Swift mungkin tidak begitu besar di kota-kota besar seperti Tokyo, yang memiliki banyak hotel dan dapat menampung lonjakan penggemar dengan mudah, dibandingkan dengan kota-kota kecil. Namun demikian, Tokyo masih diperkirakan akan melihat peningkatan sekitar 25% dalam pendapatan setiap malam konser.

Perbedaannya adalah bahwa orang-orang mungkin akan melakukan perjalanan jauh untuk menghadiri pertunjukan di Tokyo, karena itu adalah salah satu dari hanya tiga lokasi yang akan dia kunjungi di kawasan Asia Pasifik. Selain Tokyo, Swift juga akan mengadakan enam pertunjukan di Singapura – yang tiketnya habis terjual dalam beberapa jam – dan tujuh pertunjukan di Australia pada bulan Februari mendatang.

Meskipun Swift telah menarik perhatian besar di Jepang, dampaknya mungkin tidak sebesar di kota-kota kecil di Amerika Serikat. Beberapa kota di sana bahkan melihat kenaikan pendapatan hingga 95% selama malam konser Swift. Namun, di Tokyo, peningkatan pendapatan diprediksi hanya sekitar 25% setiap malam konser.

Australia juga sudah bersiap menghadapi dampaknya, lebih dari seminggu sebelum konsernya dijadwalkan. Gubernur Bank Sentral Australia, Michele Bullock, menyatakan bahwa efek “inflasi Taylor Swift” telah memaksa penggemar untuk menyesuaikan pengeluaran mereka di tempat lain agar bisa membeli tiket tur dan biaya terkait lainnya.

Tur ini bahkan mencatat sejarah sebagai tur pertama yang menghasilkan lebih dari $1 miliar, menurut perkiraan industri. Selain dari pembelian tiket, penggemar juga menghabiskan miliaran dolar lagi untuk transportasi dan akomodasi.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *