Live Program Jelajah UHF Digital

Korban Tewas Gempa Bumi Jepang Menjadi 64 Orang, Usaha Penyelamatan Tersendat

Jepang – Upaya penyelamatan terus berlanjut di Jepang setelah setidaknya 64 orang tewas dalam gempa bumi dahsyat yang melanda negara tersebut pada Tahun Baru. Rumah-rumah roboh, bangunan terbakar, dan jalan-jalan rusak parah, menghambat pekerjaan layanan penyelamat.

Episentrum gempa dengan kekuatan 7,6 itu berada di Semenanjung Noto, di pusat Jepang. Perdana Menteri, Fumio Kishida, mengatakan bahwa layanan darurat terkunci dalam “perlombaan melawan waktu” untuk menyelamatkan korban.

“Lebih dari 40 jam telah berlalu sejak bencana. Kami telah menerima banyak informasi tentang orang-orang yang membutuhkan penyelamatan dan ada orang yang menunggu bantuan,” kata Mr. Kishida setelah pertemuan tim tugas darurat pada hari Rabu.

Dia juga mengatakan sekitar 3.000 penyelamat berusaha mencapai bagian Semenanjung Noto. Survei helikopter menunjukkan banyak kebakaran dan kerusakan bangunan dan infrastruktur. Kota Wajima, di ujung utara Noto, terputus dari jalur darat.

Di kota pesisir Suzu di prefektur Ishikawa, sekitar 90% rumah di kota itu telah “benar-benar atau hampir-hampir hancur,” kata walikota Masushiro Izumiya kepada outlet berita Kyodo.

Militer Jepang telah membagikan persediaan termasuk makanan, air, dan selimut bagi mereka yang harus meninggalkan rumah mereka. Pemerintah negara tersebut telah mengatakan bahwa 57.360 orang harus dievakuasi. Puluhan ribu makanan sedang dikirimkan ke seluruh wilayah yang terkena dampak.

Korban Tewas Gempa Bumi Jepang Menjadi 64 Orang, Usaha Penyelamatan Tersendat
Pencarian korban masih terus berlanjut (sumber : AP/Euronews)

 

Gempa susulan terus berlanjut hingga hari Rabu. Sekretaris kabinet utama, Yoshimasa Hayashi, memperingatkan agar masyarakat “tetap waspada” terhadap gempa bumi lebih lanjut “dengan intensitas hingga 7” dalam minggu mendatang.

Ishikawa, 155 km (96,3 mil) selatan Semenanjung Noto, mengalami gempa berkekuatan 5,5 pada Rabu pagi. Peringatan tsunami utama yang dikeluarkan oleh pemerintah Jepang pada hari Senin kemudian diturunkan tingkatannya. Pada hari Selasa, semua peringatan tsunami di sepanjang Laut Jepang dicabut, yang berarti tidak ada lagi risiko gelombang raksasa.

Warga di area terdampak di Jepang telah berbagi pengalaman mereka mengenai gempa tersebut, yang berlangsung beberapa menit.

Seorang warga berusia 82 tahun di Nanao, Toshio Iwahama, mengatakan kepada BBC bahwa rumah kayunya sebagian roboh. Dia mengatakan bahwa meskipun telah mengalami beberapa gempa, dia belum pernah merasakan getaran sebesar ini.

Briton Emma Ward, 41, yang berada dalam liburan ski di desa resor Hakuba, mengatakan gempa datang “tanpa peringatan”, memaksa kelompoknya berlindung di bawah meja di sebuah kafe. Dia mengatakan kepada BBC bahwa intensitas getaran membuat orang-orang lari meninggalkan gedung sepenuhnya. “Bagian terburuk selama gempa adalah tidak tahu seberapa intensitasnya akan menjadi. Itu pengalaman yang sangat menakutkan,” kata Ms. Ward.

Banyak juga mengatakan bahwa gempa tersebut mengingatkan mereka pada gempa bumi dan tsunami menghancurkan pada tahun 2011 yang menewaskan 18.000 orang dan memicu kecelakaan di sebuah pabrik nuklir di Fukushima.

Jepang adalah salah satu negara paling aktif secara seismik di Bumi, karena letaknya di sebut Cincin Api Pasifik, tempat banyak lempeng tektonik bertemu. Ancaman konstan gempa telah mendorong Jepang untuk mengembangkan salah satu sistem peringatan tsunami paling canggih di dunia.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *