Live Program Jelajah UHF Digital

Krisis Populasi Korea Selatan : Stroller Hewan Peliharaan Lebih Laku Dari Stroller Bayi Manusia

Tanda-tanda penurunan tingkat kelahiran di Korea Selatan telah terlihat melalui penjualan kereta dorong hewan peliharaan telah melampaui penjualan kereta dorong bayi tahun 2023 untuk pertama kalinya, menurut Gmarket, operator platform e-commerce.

Data yang dirilis pada bulan Desember 2023, dilansir dari The Korea Times, menunjukkan bahwa 43 persen dari total jumlah kereta dorong yang dijual di platform selama tiga kuartal pertama tahun ini adalah untuk bayi manusia, sementara sisanya sebanyak 57 persen adalah kereta dorong yang dirancang untuk hewan, terutama anjing dan kucing.

Rasio penjualan kereta dorong bayi terhadap total kereta dorong terus menurun dari 67 persen pada tahun 2021 dan 64 persen pada tahun 2020 menjadi 43 persen tahun ini, sementara rasio penjualan kereta dorong hewan peliharaan terus meningkat dari 33 persen pada tahun 2021 menjadi 36 persen pada tahun 2022 dan 57 persen tahun ini.

Penjualan tersebut mencerminkan tren konsisten dalam beberapa tahun terakhir, kata seorang pejabat Gmarket, menambahkan bahwa perusahaan mungkin membutuhkan analisis mendalam untuk memahami mengapa penurunan penjualan kereta dorong bayi terjadi begitu tajam pada tahun 2023.

Yang jelas adalah bahwa angka-angka tersebut mencerminkan beberapa tren yang meningkat, seperti jumlah bayi yang lahir di negara ini yang mencapai rekor terendah dan peningkatan jumlah orang yang hidup bersama hewan peliharaan.

Menurut Statistik Korea, tingkat kesuburan total ― rata-rata jumlah anak yang akan lahir per wanita ― adalah 0,78 pada tahun 2022, yang terendah di dunia. Angka tersebut diperkirakan akan turun lebih jauh lagi. Badan statistik nasional mengatakan tingkat kesuburan diperkirakan akan menjadi 0,72 tahun ini dan turun di bawah 0,7 menjadi 0,68 pada tahun 2024 sebelum meningkat kembali.

Sementara itu, jumlah rumah tangga yang memelihara hewan peliharaan terus meningkat. Data dari Kementerian Pertanian, Pangan, dan Pedesaan menunjukkan bahwa lebih dari 6 juta rumah tangga memiliki hewan peliharaan tahun lalu, dibandingkan dengan 3,6 juta rumah tangga pada tahun 2012.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *