Live Program Jelajah UHF Digital

Marc Marquez Dukung Aturan Konsesi Baru MotoGP 2024 Meski Tetap Memutuskan Pindah ke Ducati

Marc Marquez mendukung aturan konsesi MotoGP yang direvisi untuk tahun 2024, namun ia menegaskan bahwa itu tidak akan mengubah keputusannya untuk meninggalkan Repsol Honda dan bergabung dengan Gresini Ducati.

Sistem peringkat baru menetapkan empat tim berbeda dari konsesi teknis berdasarkan poin konstruktor.

Setelah mencetak kurang dari 35% dari poin konstruktor maksimum, Yamaha (27%) dan Honda (25%) akan memulai musim depan di peringkat D, membuka jangkauan maksimum dari keuntungan teknis.

Itu termasuk pengujian pribadi dengan pembalap balap, lebih banyak perubahan mesin per pembalap, pembebasan dari pembekuan desain mesin musim, dan pembaruan aero lebih banyak.

Jika keuntungan tersebut tersedia untuk tahun ini, Marquez – yang tidak meraih kemenangan sejak 2021 – yakin itu akan meningkatkan proyek Yamaha dan Honda.

“Tentu saja, saya pikir jika Anda memiliki kemungkinan untuk mengembangkan mesin, dan mengubah lebih banyak parameter, Anda memiliki lebih banyak opsi untuk mencapai [tingkat] tersebut,” kata Marquez, seperti dilansir dari Crash.

“Jadi tentu saja, itu tidak hanya akan membantu saya, tetapi semua proyek Honda dan Yamaha.”

Namun, prospek konsesi tidak cukup untuk mengubah pikirannya tentang pindah ke Gresini Ducati. “Ketika saya membuat keputusan [jelas] bahwa 90-95% Honda akan mendapatkan konsesi untuk 2024,” katanya.

Dengan beralih ke Desmosedici, Marquez akan bergabung dengan satu-satunya produsen yang kehilangan keuntungan di bawah sistem peringkat baru ini.

Setelah mengklaim 96% dari poin konstruktor maksimum, Ducati masuk ke peringkat A, yang berarti pabrik Italia ini akan mendapatkan pengurangan dalam pengujian ban dan tidak mendapatkan kesempatan sebagai wild card.

Meskipun demikian, Marquez mendukung upaya untuk ‘menyeimbangkan’ produsen melalui konsesi. “Bagi saya, penting untuk menyamakan produsen. Terutama karena saya percaya itu lebih baik untuk para pembalap,” katanya. “Jika Anda memiliki satu motor dengan perbedaan besar, pembalap akan mencari motor tersebut.

“Jika Anda memiliki beberapa produsen dengan tingkat yang setara, maka pembalap akan menjadi lebih penting. Tentu saja pembalap sudah penting sekarang, karena pada akhirnya ada delapan Ducati dan sebagian besar pembalap memiliki alat yang lebih atau kurang sama.

“Tetapi ya, itu baik untuk kejuaraan memiliki produsen yang berbeda [di depan].”

Namun, juara dunia delapan kali itu memperingatkan bahwa hanya dapat mengakses konsesi tidak otomatis membuat motor menjadi lebih cepat.

Dengan kata lain, produsen Jepang yang mengejar harus merencanakan cara menggunakan peluang pengembangan tambahan tersebut secara efektif.

“Satu hal memiliki konsesi. Hal lain adalah menemukan cara untuk menggunakan konsesi dengan cara yang tepat. Itu tidak mudah,” kata Marquez.

Pebalap berusia 30 tahun tersebut sebelumnya menjelaskan bahwa meskipun yakin Honda akan kembali ke puncak, jangka waktu karir singkat seorang pembalap berarti bahwa dia tidak bisa menunggu lebih lama.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *