Live Program Jelajah UHF Digital

Kalah dari AC Milan, Giliran Newcastle Tersingkir dari Liga Champions

Misi ke Liga Champions, Newcastle United berakhir dengan patah hati dalam malam emosi di Tyneside, karena AC Milan bangkit dari ketertinggalan untuk menang di St James’ Park dan mengirim mereka keluar dari Eropa.

Toon Army bermimpi untuk melangkah ke babak gugur ketika mereka unggul melalui tendangan keras Joelinton pada menit ke-33, sementara Borussia Dortmund unggul melawan Paris St-Germain di Jerman.

Itu adalah hasil yang akan mengirim Newcastle lolos berdasarkan hasil head-to-head melawan PSG – namun situasi berubah dalam hitungan menit. Remaja Warren Zaire-Emery menyamakan kedudukan untuk juara Prancis di Jerman, kemudian mantan penyerang Chelsea Christian Pulisic menyamakan skor untuk Milan.

Saat kedua tim mencari pemenang dalam pertandingan terbuka, kiper Milan Mike Maignan bermain gemilang dengan menepis tembakan Bruno Guimaraes ke mistar gawang sebelum Rafael Leao berlari bebas untuk Italia, hanya untuk menembak ke arah tiang gawang.

Nasib Newcastle ditentukan enam menit menjelang akhir ketika Milan menyerang secara tanpa ampun dalam serangan balik, pemain pengganti Samuel Chukwueze melengkungkan tembakan sempurna tinggi melewati Martin Dubravka.

Ini meninggalkan manajer Eddie Howe dan para pemainnya hancur berantakan setelah kembali ke Liga Champions yang sangat berjuang, tetapi berakhir dengan mereka berada di dasar Grup F dan bahkan tanpa penghiburan tempat di Liga Europa.

Ketika peluit babak pertama berbunyi dengan sorakan keras dari Tyneside, Newcastle berada dalam jalur menuju babak 16 besar Liga Champions – tetapi ketika babak kedua dramatis berakhir, mereka keluar dari Eropa sepenuhnya.

Itu mencerminkan perubahan nasib dalam malam ketika perhatian terbagi antara apa yang terjadi di St James’ Park dan peristiwa di Jerman, yang diikuti dengan cermat untuk melihat dampaknya terhadap nasib Newcastle.

Takdir Newcastle sudah tidak berada di tangan mereka sendiri setelah penalti kontroversial pada waktu tambahan yang memberi PSG hasil imbang di Paris dua minggu lalu, tetapi mereka memenuhi bagian dari kesepakatan itu dengan mendominasi sisi AC Milan yang lesu kewalahan oleh intensitas lawan dan atmosfer.

Masalahnya adalah bahwa Newcastle selalu hidup di ujung tanduk dan itu terbukti dengan gol-gol tersebut, pertama untuk PSG di Jerman kemudian Milan di Tyneside, yang menjadi awal dari kehancuran. Newcastle tidak menciptakan cukup peluang meskipun mendominasi permainan, dan dihukum karena menerapkan strategi berisiko tinggi dengan harapan menciptakan kemenangan dan potensi lolos.

Sayangnya, itu tidak terjadi, dan kampanye yang membawa kejayaan dalam kekalahan 4-1 dari PSG dalam pertandingan Liga Champions pertama Newcastle di tanah sendiri dalam dua dekade terakhir, pada akhirnya kurang berhasil dengan momen kunci adalah kekalahan krusial di kandang dari Dortmund, penalti fatal di Paris, dan kekalahan ini dari Milan.

Meskipun finis di posisi terbawah grup mereka, mereka telah menjalani diri dengan baik, tetapi ini merupakan pengalaman belajar yang brutal.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *