Live Program Jelajah UHF Digital

Penderita Infeksi COVID-19 di Singapura Meningkat 12 Ribu Dalam Seminggu

Terdapat peningkatan signifikan dalam infeksi COVID-19 di Singapura, demikian disampaikan oleh Kementerian Kesehatan Singapore (MOH) pada hari Sabtu (2 Desember), seraya mendorong masyarakat untuk tetap memperbarui vaksinasi mereka.

Jumlah perkiraan infeksi COVID-19 meningkat menjadi 22.094 dalam minggu 19-25 November, dibandingkan dengan 10.726 pada minggu sebelumnya. “Rata-rata harian rawat inap dan kasus ICU COVID-19 tetap stabil,” tambah kementerian.

Dilansir dari Channel News Asia, MOH menyatakan bahwa peningkatan infeksi bisa disebabkan oleh faktor seperti musim perjalanan akhir tahun dan penurunan kekebalan populasi. EG.5 dan sub-linim HK.3 tetap menjadi sub-variant utama di Singapura, mencakup lebih dari 70 persen dari kasus yang diurutkan.

“Saat ini, tidak ada indikasi bahwa sub-variant utama lebih mudah menular atau menyebabkan penyakit yang lebih parah dibandingkan dengan varian yang beredar lainnya,” kata MOH.

Menyadari peningkatan penyakit pernapasan di negara-negara belahan utara selama bulan musim dingin, kementerian tersebut mengatakan bahwa insiden penyakit pernapasan secara keseluruhan di Singapura tetap stabil selama sebulan terakhir. “Tidak ada indikasi peningkatan penyakit pernapasan parah, termasuk pada anak-anak,” tambahnya.

China, yang mengalami lonjakan “penyakit mirip influenza” sejak pertengahan Oktober, mengatakan bahwa peningkatan tersebut disebabkan oleh pengangkatan pembatasan COVID-19 dan peredaran patogen yang sudah dikenal, yaitu influenza dan infeksi bakteri umum yang memengaruhi anak-anak, termasuk pneumonia mycoplasma.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), otoritas China mengatakan bahwa mereka tidak mendeteksi adanya “patogen yang tidak biasa atau baru” di bagian utara negara tersebut.

Kementerian Kesehatan Singapura mencatat bahwa hingga saat ini, WHO telah menyatakan bahwa tren peningkatan penyakit pernapasan tidak mengejutkan karena dimulainya musim dingin. Infeksi COVID-19 berkontribusi terhadap jumlah keseluruhan kasus penyakit pernapasan di Singapura.

MOH menyarankan agar masyarakat tetap memperbarui vaksinasi COVID-19 mereka, merekomendasikan dosis tambahan sekitar satu tahun setelah dosis vaksin terakhir bagi mereka yang berusia 60 tahun ke atas, orang rentan secara medis, serta penghuni fasilitas perawatan lanjut usia.

“Di luar kelompok ini, semua individu berusia enam bulan ke atas juga dihimbau untuk menerima dosis tambahan, terutama untuk pekerja kesehatan dan anggota keluarga/pengasuh individu rentan secara medis,” tambah kementerian.

“MOH terus memantau situasi global dan lokal dengan cermat. Dengan dimulainya musim perjalanan luar negeri yang sibuk, MOH ingin mengingatkan semua pelancong untuk tetap waspada dan mengadopsi langkah-langkah pencegahan perjalanan yang relevan.”

Masyarakat dapat divaksinasi melawan COVID-19 di Pusat Pengujian dan Vaksinasi Bersama. Mereka juga dapat menerima suntikan vaksin di klinik-klinik tersebut.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *