Live Program Jelajah UHF Digital

Arsenal Pimpin Liga Premier Setelah Kalahkan Wolves

Inggris – Arsenal memimpin empat poin di puncak klasemen Liga Premier dengan kemenangan atas Wolves di Stadion Emirates.

The Gunners, yang menang 6-0 atas Lens di pertengahan pekan, mengambil keunggulan awal ketika Bukayo Saka mengalahkan Craig Dawson di area penalti sebelum melepaskan tembakan rendah ke sudut bawah.

Tidak lama kemudian, skor menjadi 2-0, Martin Odegaard menyelesaikan serangan tim yang luar biasa melibatkan Oleksandr Zinchenko dan Gabriel Jesus untuk menggandakan keunggulan tuan rumah.

Gabriel Martinelli menyentuh tiang luar dengan tembakan rendah, sementara Leandro Trossard dan Jesus sama-sama hampir mencetak gol ketiga bagi Arsenal.

Wolves membaik di babak kedua, dan Matheus Cunha menguji refleks David Raya dengan tembakan kuat di dekat tiang, sebelum menyundul bola dengan indah ke sudut atas untuk memberi harapan pada tamu dengan lima menit tersisa.

Meski begitu, tim Gary O’Neil tidak mampu menyelesaikan perlawanan, dan Eddie Nketiah menembak bola ke mistar gawang untuk Arsenal tidak lama setelah tembakan Cunha.

Reaksi atas pertandingan Arsenal vs Wolves dan aksi Liga Premier lainnya pada hari Sabtu.

Saat ini, Arsenal memiliki rekor pertahanan terbaik bersama di Liga Premier, tetapi mereka kini mulai menunjukkan lebih banyak sepak bola serangan yang mengalir bebas yang menjadi pendorong tantangan juara musim lalu.

Gol kedua Arsenal adalah sesuatu yang indah, Zinchenko melakukan kombinasi apik dengan Jesus sebelum memberikan umpan balik kepada Odegaard untuk menyelesaikan dengan sepakan pertama melewati Jose Sa, yang terluka saat mencoba menyelamatkan usaha pemain Norwegia tersebut.

Mereka seharusnya unggul lebih jauh pada babak pertama setelah Trossard dicegah oleh Sa dari jarak dekat dan Jesus melambungkan bola di atas mistar di posisi yang baik.

Martinelli juga dicegah oleh tiang gawang di akhir serangan balik Arsenal yang memukau.

“Seharusnya skor lebih besar,” kata Arteta kepada BBC Match of the Day. “Kami membuat kesalahan dan mereka memanfaatkannya, dan pertandingan terbuka di Liga Premier.

“Kami punya peluang dan tidak memanfaatkannya, tapi kami terus mencoba. Kami punya peluang besar untuk menutup pertandingan.”

Babak kedua, seperti halnya melawan Lens pada hari Rabu, lebih rendah intensitasnya. Rice melepaskan tembakan rendah yang melebar dan Trossard menembak lurus ke gawang kiper cadangan Wolves, Dan Bentley, dari posisi yang baik, sebelum Cunha memperkecil defisit di akhir pertandingan.

Itu adalah akhir yang lebih gugup daripada yang diinginkan oleh Arteta, tetapi pelatih berusia 41 tahun itu terlihat sangat bahagia setelah pertandingan selesai karena timnya memperpanjang catatan kemenangan mereka di semua kompetisi menjadi lima pertandingan.

Dilansir dari BBC, Wolves menjadi korban dari keputusan VAR yang kontroversial lagi pada kekalahan Senin oleh Fulham, tetapi frustrasi O’Neil akan diarahkan pada pertahanannya sendiri di Stadion Emirates setelah kebobolan dua kali dalam seperempat jam pertama.

Dawson dikalahkan terlalu mudah oleh Saka untuk gol pembuka, sedangkan Zinchenko dan Odegaard diberi terlalu banyak ruang dalam membangun serangan sebelum tembakan rendah milik Norwegia tersebut.

“Gol pertama membuat kecewa,” kata O’Neil. “Ada begitu banyak pemain di sekitar Saka. Bagi dia untuk merangkak dan bagi kita terlihat ragu-ragu di area penalti adalah kekecewaan.

“Gol kedua adalah gol yang bagus. Seharusnya kita bisa mencegahnya, tetapi itu terjadi.”

Max Kilman hampir memberikan Arsenal gol ketiga menjelang akhir babak pertama, tetapi Bentley menyelamatkan dengan menepis ke kiri untuk menahan tembakan Gabriel Jesus.

Cunha dan Hwang Hee-chan keduanya menguji Raya ketika Wolves secara bertahap mulai menunjukkan ancaman serangan yang lebih besar setelah babak kedua dimulai, dan tembakan indah Cunha memberi mereka harapan untuk merebut satu poin secara tidak mungkin.

Tetapi itu terlalu sedikit, terlalu terlambat bagi para tamu, yang belum memenangkan satu pertandingan pun dalam 13 kunjungan terakhir mereka ke London di Liga Premier.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *