Live Program Jelajah UHF Digital

Skandal Pelecehan Christian Horner Membuat Red Bull Gonjang Ganjing

Bahrain – Kontroversi seputar manajer tim Red Bull, Christian Horner, “mengakibatkan perpecahan di antara orang-orang,” demikian kata Jos Verstappen ayah dari juara F1 Red Bull, Max Verstappen.

Sebuah email anonim yang mengandung pesan-pesan yang diduga melibatkan Horner bocor pada hari Kamis, sehari setelah Red Bull menolak keluhan tentang perilaku yang tidak pantas terhadapnya.

Horner menolak untuk mengonfirmasi apakah pesan-pesan yang bocor itu benar.

“Momentum ini tidak bisa berlanjut seperti ini,” kata mantan pembalap F1, Jos Verstappen.

“Situasinya tidak menguntungkan bagi tim dan mengakibatkan perpecahan di antara kami.”

Verstappen membantah bahwa dia adalah sumber bocoran tersebut.

Pria berusia 51 tahun itu mengatakan kepada De Telegraaf, surat kabar Belanda: “Kenapa saya harus melakukan itu? Max memiliki kontrak dengan Red Bull hingga 2028, berprestasi baik, dan merasa nyaman di sini. Saya tidak memiliki kepentingan apapun dalam hal itu.”

Verstappen juga memberikan komentar serupa kepada Daily Mail, dengan menyatakan bahwa Red Bull akan mengalami “keretakan” jika Horner tetap berada di posisinya, sambil menambahkan: “Dia seolah-olah menjadi korban padahal dia yang menyebabkan masalah.”

Verstappen mengatakan kepada BBC Sport bahwa dia membuat komentar tersebut kepada dua surat kabar setelah bertengkar dengan Horner di Bahrain.

Dia menambahkan bahwa Max Verstappen telah melihat komentar tersebut dan tidak memberikan tanggapan apa pun.

Jurubicara Red Bull mengatakan: “Tidak ada masalah di sini. Tim bersatu dan kami fokus pada balapan.”

Pada hari Minggu, Telegraaf melaporkan bahwa Max Verstappen diminta oleh Mohammed Ben Sulayem, presiden badan pengatur F1, FIA, untuk mendukung Horner secara publik.

BBC Sport telah memverifikasi cerita tersebut secara independen.

Pendekatan Ben Sulayem datang setelah Max Verstappen memberikan dukungan yang kurang pasti kepada Horner ketika ditanya empat kali menjelang Grand Prix Bahrain apakah dia memiliki kepercayaan penuh padanya.

Ini juga mencerminkan ketegangan internal yang diketahui ada dalam Red Bull, baik antara Horner dan penasihat motorsport Helmut Marko, maupun antara pemilik mayoritas Thailand dan eksekutif di markas besar Austria.

Max Verstappen memulai kampanye untuk meraih gelar dunia keempat berturut-turutnya dengan kemenangan yang dominan di Bahrain.

Kontroversi seputar Horner mendominasi peristiwa di balapan pembuka musim.

Sehari setelah Red Bull mengumumkan bahwa keluhan terhadapnya telah “ditolak” setelah penyelidikan internal, sebuah email anonim yang berisi pesan yang diduga melibatkan Horner bocor.

Horner berkata: “Saya tidak akan berkomentar tentang pesan-pesan anonim yang bersifat spekulatif dari sumber yang tidak diketahui.”

Dia menambahkan bahwa dia “sangat” yakin bahwa dia akan tetap berada di posisinya sepanjang musim.

“Selalu saya sangat yakin bahwa saya akan tetap di sini,” katanya.

“Ada proses internal yang panjang dan lengkap yang dilakukan oleh KC independen. Dan keluhan yang diajukan ditolak. Itu saja. Lanjutkan.”

Upaya untuk membuatnya mengatakan apakah pesan tersebut asli ditolak oleh seorang pengelola hubungan masyarakat Red Bull.

Red Bull menolak untuk merilis nama pengacara yang terlibat atau memberikan rincian lebih lanjut tentang laporan yang disusun atau bagaimana mereka mencapai keputusan mereka.

Istri Horner, Geri, mengunjungi GP Bahrain pada hari Sabtu sebagai tanda persatuan.

Chalerm Yoovidhya, kepala keluarga Yoovidhya, juga hadir di balapan. Yoovidhya menolak untuk menjawab pertanyaan dari BBC Sport.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *