Live Program Jelajah UHF Digital

Tambang Emas di Mali Runtuh, 70 Orang Tewas Tertimbun

Mali – Sebuah tambang emas yang tidak diatur runtuh akhir pekan lalu di Mali, menewaskan lebih dari 70 orang, kata seorang pejabat pada hari Rabu, dan pencarian terus dilakukan dengan ketakutan bahwa jumlah korban bisa meningkat.

Karim Berthé, pejabat senior di Direktorat Geologi dan Pertambangan Nasional pemerintah, mengonfirmasi rincian tersebut kepada Associated Press dan menyebutnya sebagai kecelakaan.

Ada sekitar 100 orang di dalam tambang saat runtuh, menurut Abdoulaye Pona, presiden Kamar Tambang Mali, yang berada di lokasi kejadian.

Penyebab runtuhnya, yang terjadi di distrik Kangaba di wilayah Koulikoro barat daya pada hari Jumat, sedang dalam penyelidikan. Ini pertama kali dilaporkan pada hari Selasa dalam pernyataan Kementerian Pertambangan yang memperkirakan “beberapa” penambang meninggal.

Tragedi seperti ini umum terjadi di Mali, produsen emas terbesar ketiga di Afrika. Para penambang kecil skala – yang bersifat informal – sering dituduh mengabaikan langkah-langkah keamanan, terutama di daerah terpencil.

“Pemerintah harus memberikan tata kelola pada sektor pertambangan kerajinan ini untuk menghindari kecelakaan semacam ini di masa depan,” kata Berthé.

Pernyataan Kementerian Pertambangan “dengan sangat menyesal” atas runtuhnya tambang itu, dan mendorong para penambang serta masyarakat yang tinggal di dekat situs pertambangan untuk “mematuhi persyaratan keamanan.”

Dalam beberapa tahun terakhir, ada kekhawatiran bahwa keuntungan dari pertambangan yang tidak diatur di utara Mali dapat menguntungkan kelompok ekstremis yang aktif di bagian tersebut.

Namun, wilayah runtuhnya kali ini jauh di selatan dari sana dan lebih dekat ke ibu kota, Bamako.

“Emas secara signifikan merupakan ekspor terpenting Mali, mencakup lebih dari 80% dari total ekspor pada 2021,” menurut Administrasi Perdagangan Internasional dengan Departemen Perdagangan AS. Itu menyatakan bahwa lebih dari 2 juta orang, atau lebih dari 10% dari populasi Mali, bergantung pada sektor pertambangan untuk pendapatan.

Pertambangan emas kerajinan diperkirakan menghasilkan sekitar 30 ton emas setiap tahun, dan mencakup 6% dari produksi emas tahunan Mali.

Kementerian Pertambangan memperkirakan bahwa negara ini memiliki cadangan emas sebanyak 800 ton. Negara ini juga memiliki sekitar 2 juta penambang emas yang beroperasi di sekitar 300 situs pertambangan kerajinan, kata Pona.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *