Live Program Jelajah UHF Digital

Xavi Hernandez Putuskan Hengkang dari Barcelona di Akhir Musim

Manajer Barcelona, Xavi Hernandez, mengumumkan bahwa dia akan mengundurkan diri pada akhir musim ini. Mantan gelandang Barcelona dan Spanyol itu mengambil alih pada November 2021 setelah meninggalkan klub Qatar, Al Sadd.

Dia membimbing Barca meraih gelar La Liga Spanyol pada musim penuh pertamanya sebagai manajer pada 2022-23, tetapi kekalahan kandang 5-3 dari Villarreal pada Sabtu meninggalkan mereka tertinggal 10 poin dari pemimpin klasemen La Liga, Real Madrid.

“Saya telah menjadi orang klub. Saya memberikan prioritas di atas diri saya sendiri. Saya memberikan segalanya yang saya miliki,” kata Xavi.

“Dan saya akan terus melakukannya untuk membuat para penggemar merasa bangga.”

Pria berusia 44 tahun, yang memenangkan 25 gelar selama karir bermainnya yang gemilang di Barcelona, akan resmi mundur pada 30 Juni meskipun masih memiliki satu tahun lagi pada kontraknya.

Pemenang Piala Dunia 2010 mengatakan dia membuat keputusan tersebut setelah berbicara dengan presiden Barcelona Joan Laporta, wakil presiden Rafa Yuste, bersama direktur olahraga Deco.

“Saya pikir klub butuh perubahan dinamis,” kata Xavi. “Untuk kebaikan para pemain, saya percaya bahwa mereka akan membebaskan diri mereka. Kami bermain dengan banyak ketegangan.

“Untuk kebaikan dewan direksi, lebih baik saya pergi. Saya akan memberikan yang terbaik. Saya pikir semua itu akan membantu perubahan dinamis. Ini adalah pesan yang ingin saya sampaikan. Saya pikir saya melakukan hal yang benar.”

Xavi Hernandez mengatakan bulan ini bahwa dia akan “mengemas barangnya” jika para pemainnya kehilangan kepercayaan padanya setelah kekalahan 4-1 dari rival Real Madrid dalam Piala Super Spanyol.

Barca merespons dengan dua kemenangan beruntun, tetapi kemudian tersingkir dari Copa del Rey dengan kekalahan dari Athletic Bilbao pada Rabu sebelum semakin tertinggal dalam perburuan gelar melawan Villarreal.

Xavi mengatakan pekerjaan ini telah membuatnya lelah dan saatnya tepat baginya untuk mundur demi kesehatan mentalnya.

“Di Barcelona, kamu selalu merasa tidak dihargai, kamu diperlakukan buruk – begitulah cara kerja klub,” kata dia.

“Dari segi kesehatan mental, ini juga sulit. Saya orang yang positif, tetapi level baterai terus habis – dan pada suatu saat, Anda menyadari tidak ada gunanya bertahan.”

Dilansir dari BBC, Xavi juga berharap dengan mengumumkan kepergiannya sekarang akan “mengurangi” situasi untuk sisa musim ini, yang mencakup pertandingan babak 16 besar Liga Champions melawan Napoli bulan depan.

“Saya tidak akan mengubah keputusan saya bahkan jika saya memenangkan Liga Champions. Saya akan memberi tahu para pemain besok. Saya adalah orang yang paling bertanggung jawab, jadi para pemain akhirnya akan merasa bebas sekarang,” tambahnya.

“Saya tidak dipacu oleh masalah keuangan, tetapi oleh hati saya. Saya pikir itu adalah hal terbaik untuk klub.

“Saya tidak ingin menjadi masalah, tetapi solusi, dan saya percaya bahwa antara sekarang dan Juni saya masih bisa menjadi solusi.”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *