Live Program Jelajah UHF Digital

Manchester City Ditahan Imbang Crystal Palace Gara-gara Penalti

Pertahanan gelar yang kurang memuaskan dari Manchester City menerima pukulan lagi ketika tendangan penalti Michael Olise pada menit ke-95 menyelamatkan satu poin dramatis bagi Crystal Palace. City sempat unggul 2-0 melalui gol Jack Grealish dan Rico Lewis, dan tampaknya akan meraih kemenangan mudah sampai Jean-Philippe Mateta mencetak gol penyelamat pada menit ke-76.

Drama terjadi di waktu tambahan, saat Phil Foden menyenggol Mateta yang mencoba membersihkan bola, dan wasit Paul Tierney menunjuk titik putih. Michael Olise maju dan melesakkan bola melewati Ederson, memicu perayaan liar di antara para penggemar tandang yang melihat timnya tertahan sebagian besar pertandingan.

Hasil imbang ini, yang menjadi ketiga kalinya berturut-turut di kandang, membuat juara bertahan berada di posisi keempat, tertinggal tiga poin dari pemuncak klasemen Liverpool.

Dilansir dari BBC, meskipun Palace hanya memenangkan satu dari sepuluh pertandingan terakhir, setelah kalah karena gol di waktu tambahan oleh Liverpool minggu lalu, ini seakan menjadi kemenangan bagi skuad Roy Hodgson dan tentu dirayakan seperti satu.

City sekarang hanya menang satu dari enam pertandingan terakhir di liga, dan berisiko kehilangan lebih banyak poin minggu depan saat mereka berada di Arab Saudi untuk Piala Dunia Klub FIFA.

Sekali lagi, mereka membayar harga karena gagal menyelesaikan peluang mereka, meskipun sedikit yang menyangka kekalahan terbaru ini ketika mereka unggul 2-0.

Meskipun demikian, City tampak sepenuhnya mengendalikan pertandingan sebagian besar waktu, meskipun mereka harus bersabar untuk menemukan celah di pertahanan Palace yang rapat.

Terobosan terjadi saat Foden menemukan ruang di tepi area dan melepaskan Grealish untuk mencetak gol, dengan gol tersebut akhirnya diberikan setelah pemeriksaan VAR yang lama untuk offside.

Josko Gvardiol bisa menambah gol kedua secara instan, tetapi ditolak oleh Dean Henderson setelah berlari bebas, dan ada lebih banyak kefrustrasian bagi City di awal babak kedua ketika mereka memiliki gol dianulir karena offside Rodri setelah tendangan bebas Julian Alvarez masuk langsung.

Gol kedua mereka akhirnya datang tak lama kemudian, dengan Foden dan Grealish berkolaborasi sebelum Lewis menyuntikkan bola ke gawang, tetapi bahkan keunggulan itu tidak cukup untuk mencegah comeback yang tidak terduga dari Palace.

Pengalaman Palace minggu lalu membuat mereka tahu betul pahitnya kehilangan gol penting di menit akhir, tetapi kali ini emosi mereka penuh kegembiraan.

Eagles kehilangan sebagian besar lini depan reguler mereka karena cedera dan hanya menawarkan sedikit selain serangan sporadis sepanjang pertandingan, tetapi mereka memberikan peringatan kepada City tentang apa yang akan terjadi ketika kesalahan Gvardiol memungkinkan Mateta melewati pada akhir babak pertama.

Ederson keluar dari gawangnya untuk menjatuhkan striker Prancis itu dan beruntung lolos dengan hanya mendapatkan kartu kuning dan hanya memberikan tendangan bebas, yang dilesakkan Olise tepat di atas mistar gawang.

Palace terus bertahan dalam pertahanan dan melakukan serangan balik di babak kedua, tetapi hampir tidak terlihat mencetak gol hingga Jeffrey Schlupp lepas di sisi kiri dan menemukan Mateta di tengah untuk menyusup dan mengurangi defisit.

Tiba-tiba Eagles kembali dalam permainan dan, dengan City tampak panik, para tamu memanfaatkan peluang mereka di waktu tambahan.

Foden, yang sebelumnya memberikan bola itu, melakukan ayunan liar di sudut area penalti sendiri dan hanya berhasil menyentuh Mateta, yang bermain karena cedera Odsonne Edouard.

Olise tetap tenang saat mengambil tendangan penalti, mengirim Ederson ke arah yang salah, dan memperoleh satu poin bagi timnya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *