Live Program Jelajah UHF Digital

Rencana Nissan, Semua Mobil Nissan yang Dijual di Eropa Tahun 2030 Adalah Mobil Listrik

Nissan akan mempercepat rencana menuju elektrifikasi dengan berkomitmen bahwa semua kendaraan yang dijual di Eropa akan menjadi kendaraan listrik pada tahun 2030. Pengumuman ini dilakukan meskipun Inggris menunda larangan pada tahun 2030 terhadap penjualan mobil bensin dan diesel baru hingga tahun 2035.

Bos Nissan mengatakan langkah perusahaan tersebut adalah “hal yang tepat untuk dilakukan”. Badan perdagangan otomotif, SMMT, telah mengungkapkan kekhawatirannya bahwa penundaan larangan tersebut akan membuat konsumen menunda beralih ke kendaraan listrik.

Nissan juga akan memperkenalkan teknologi baterai baru pada akhir dekade ini yang diklaim akan mengurangi waktu pengisian dan biaya kendaraan listrik (EV).

“Nissan akan beralih sepenuhnya menjadi kendaraan listrik pada tahun 2030 di Eropa. Kami percaya ini adalah langkah yang tepat untuk bisnis kami, pelanggan kami, dan untuk planet ini,” kata Makoto Uchida, CEO Nissan.

Target Biaya

Dalam wawancara dengan BBC, Mr. Uchida mengatakan perusahaan ini bertujuan untuk menurunkan biaya kendaraan listrik bagi pelanggan, sehingga harganya tidak lebih mahal dari mobil bensin dan diesel.

“Mungkin memerlukan sedikit waktu, tetapi kami melihatnya dalam beberapa tahun mendatang,” katanya.

“Kami melihatnya dari sudut pandang teknologi, sudut pandang kerja sama dengan pemasok, dan tentu saja bekerja dengan pemerintah tentang bagaimana kami dapat memberikan daya saing biaya semacam itu kepada konsumen,” tambah Mr. Uchida.

Apakah kesetaraan harga tersebut akan tercapai pada tahun 2030? “Itulah yang kami tuju,” konfirmasi Mr. Uchida.

Mr. Uchida juga mengatakan bahwa perusahaan sedang mempercepat pengembangan jenis teknologi baterai yang berbeda, yang dikenal sebagai baterai all-solid-state (ASSB), yang lebih ringan, lebih murah, dan lebih cepat diisi ulang.

“Kami akan memiliki pabrik percobaan untuk ASSB di Jepang mulai tahun depan, dan kami ingin memastikan bahwa mereka dapat diproduksi massal pada tahun 2028,” katanya.

“Tentu saja ada banyak tantangan dengan ini, tetapi kami memiliki solusi, dan kami berada pada jalur yang tepat [untuk mencapai target tersebut],” tambahnya.

Pabrik Baterai

Nissan adalah satu-satunya perusahaan otomotif yang memiliki kemampuan manufaktur baterai sendiri di Inggris.

Tahun lalu, perusahaan tersebut mengumumkan rencana untuk menginvestasikan £1 miliar dalam perluasan fasilitas yang berada di sebelah pabrik mobil Sunderland. Pemerintah menyumbangkan £100 juta untuk proyek tersebut.

Hal ini memberikan keuntungan bagi Nissan dibandingkan produsen mobil lain yang mengimpor sebagian besar baterai mereka dari China.

Aturan perdagangan pasca-Brexit yang akan berlaku pada bulan Januari tahun depan mengharuskan kendaraan yang diproduksi di Inggris atau UE untuk mendapatkan 45% dari komponen mereka berdasarkan nilai dari Inggris atau UE untuk menghindari tarif sebesar 10% ketika diekspor ke mana pun.

Karena baterai adalah bagian paling mahal dari kendaraan listrik, beberapa produsen di Inggris dan UE telah mengatakan bahwa mereka tidak akan mampu mencapai ambang batas tersebut dan telah meminta agar persyaratan tersebut ditunda hingga pabrik siap dan mampu menyediakan baterai tersebut.

Menteri Bisnis, Kemi Badenoch, baru-baru ini mengatakan kepada BBC bahwa pemerintah optimis bahwa penundaan tersebut dapat dicapai.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *