Live Program UHF Digital

Carlos Alcaraz Kalahkan Novak Djokovic dan Jadi Juara Tunggal Putra Wimbledon 2023

Carlos Alcaraz memenangkan gelar tunggal putra Wimbledon untuk pertama kalinya dengan mengakhiri dominasi terkini Novak Djokovic dengan kemenangan yang mengesankan pada Minggu 16 Juli 2023. Alcaraz dari Spanyol, 20 tahun, bangkit setelah awal yang sempat terseok di awal, untuk memenangkan pertandingan dengan skor 1-6 7-6 (8-6) 6-1 3-6 6-4 melawan juara bertahan.

Djokovic mencoba untuk meraih kemenangan kelima secara beruntun, kemenangan kedelapan di nomor tunggal putra dan gelar ke-24 di turnamen Grand Slam, semua prestasi yang menyamai rekor. Namun, petenis asal Serbia berusia 36 tahun itu dikalahkan oleh unggulan teratas Alcaraz, yang menunjukkan kelasnya dengan meraih gelar major keduanya.

“Ini adalah impian yang menjadi kenyataan bagi saya,” kata Alcaraz, yang hanya bermain dalam empat turnamen di lapangan rumput. “Meskipun saya kalah, saya akan tetap bangga pada diri sendiri. Bisa bermain di tahap-tahap dan kesempatan seperti ini – sebagai seorang pemuda berusia 20 tahun – adalah sangat cepat. Saya benar-benar bangga pada diri sendiri.” Demikian ditulis oleh BBC Sport.

Alcaraz, yang memenangkan gelar Grand Slam pertamanya di US Open tahun lalu, merayakan kemenangannya dengan terjatuh ke tanah setelah meraih match point pertamanya dan menendang bola ke arah penonton.

Sebagian besar penonton di Centre Court yang penuh, termasuk Pangeran dan Putri Wales, aktor Brad Pitt, dan pemenang dua kali Andy Murray, berdiri untuk memberikan penghargaan kepada juara terbaru All England Club.

Seperti tradisi yang berlaku sekarang, Alcaraz berlari menaiki tangga dari lapangan ke kotaknya dan memeluk pelatih Juan Carlos Ferrero, bersama dengan keluarga dan teman-temannya.

Alcaraz adalah pria termuda ketiga yang memenangkan gelar Wimbledon dalam era Terbuka setelah Boris Becker yang berusia 17 tahun pada tahun 1985 dan Bjorn Borg yang berusia 20 tahun pada tahun 1976.

“Anda tidak suka kalah dalam pertandingan seperti ini tetapi saya rasa ketika semua emosi mereda saya masih harus sangat berterima kasih,” kata Djokovic, yang merupakan juara 23 kali di Grand Slam, yang meneteskan air mata dalam pidato di lapangan.

“Saya telah memenangkan banyak pertandingan sulit di sini. Mungkin saya memenangkan beberapa final yang seharusnya saya kalah, jadi mungkin ini adil. Ini sulit diterima ketika Anda sangat dekat. Saya kalah dari pemain yang lebih baik, saya harus mengucapkannya selamat, dan melanjutkan – semoga lebih kuat.”

Final yang fantastis terbukti menjadi penutup yang luar biasa. Pertandingan yang menarik, penuh kualitas, drama dan perubahan momentum yang memenuhi harapan. Keduanya merupakan dua pemain terkemuka di Tur ATP tahun ini dan bersaing untuk menduduki peringkat satu dunia.

Djokovic memenangkan Australia Terbuka dan French Open tahun ini untuk melewati rekor Rafael Nadal dengan 22 gelar major dengan harapan kemenangan lainnya akan menyamai rekor sepanjang masa Margaret Court dengan 24 kemenangan.

Di sisi lain, Alcaraz berusaha membuktikan bahwa tidak semua generasi muda bisa diintimidasi oleh kehebatan Djokovic. Petenis Spanyol itu telah mengalami pengalaman yang membuatnya tersentak ketika menghadapi Djokovic, setelah mengalami kram tubuh selama babak semifinal French Open bulan lalu karena terlalu tegang.

Salah satu alur cerita dalam final Wimbledon berkaitan dengan kondisi pikiran Alcaraz. Alcaraz yakin bahwa ketakutan itu sudah hilang dari sistemnya menjelang pertandingan puncak hari Minggu, tetapi tampaknya tidak demikian dalam set pertama yang berlangsung satu arah, yang dimenangkan oleh Djokovic setelah hanya 34 menit.

Djokovic menyulitkan lawannya dengan pengembalian yang dalam dan konsisten, memaksa Alcaraz untuk tergesa-gesa dalam pukulan-pukulannya dan membuat terlalu banyak kesalahan.

Alcaraz perlahan tumbuh dalam pertandingan, menemukan lebih banyak ritme dengan pukulan-pukulan dasarnya dan semakin sering menggunakan drop shot yang membuatnya terkenal.

Setelah membalikkan keadaan menjadi memimpin, dibantu dengan memenangkan satu game yang berlangsung selama 27 menit di awal set ketiga, Alcaraz melakukan dua kesalahan yang tidak seimbang pada saat yang penting di set keempat dan Djokovic berhasil menyamakan skor.

Namun, ketenangan Alcaraz kembali dalam set penentu. Dia berhasil break untuk memimpin 2-1 yang membuat Djokovic memukul raketnya ke tiang net dan, terus bermain dengan kekuatan dan variasi, ia menyelesaikan kemenangan yang mengesankan setelah empat jam dan 42 menit.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *